Tribun

Kepala Kepolisian Korea Selatan Mendarat di Pulau Takeshima, Jepang akan Sanksi Berat Korsel

Partai Demokrat Liberal mengadakan pertemuan pertama tim kerja untuk mempertimbangkan sanksi terhadap Korea Selatan pada tanggal 8 Desember.

Editor: Dewi Agustina
Kepala Kepolisian Korea Selatan Mendarat di Pulau Takeshima, Jepang akan Sanksi Berat Korsel
Foto Angkatan Laut Korea Selatan
Angkatan laut Korea Selatan Agustus 2019 saat latihan di Pulau Takeshima Prefektur Shimane milik Jepang dapat protes dari Jepang. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Sanksi keras akan diberikan Jepang kepada Korea Selatan terkait mendaratnya Kepala Kepolisian Korea Selatan (Korsel) di Pulau Takeshima, Prefektur Shimana, Jepang pada 16 November 2021. Padahal Pulau Takeshima, Prefektur Shimana jelas-jelas milik Jepang.

Partai Demokrat Liberal akan membentuk tim kerja baru untuk mempertimbangkan tindakan sanksi terhadap Korea Selatan, dan akan melaksanakan laporan sementara yang mencakup tindakan nyata pada musim panas mendatang.

Diketahui petugas polisi Korea mendarat di Takeshima, Prefektur Shimane pada tanggal 16 November 2021.

Sebagai tanggapan, Partai Demokrat Liberal mengadakan pertemuan pertama tim kerja untuk mempertimbangkan sanksi terhadap Korea Selatan pada tanggal 8 Desember 2021.

Ketua (Kolonel) Masahisa Sato, ketua Kementerian Luar Negeri, mengecam keras pendaratan sementara pemerintah Korsel di mana pemerintah Jepang berulang kali menuntut menahan diri.

Baca juga: Korea Selatan Pecah Rekor Kasus Harian dan Kematian Covid-19

"Kita perlu mengambil beberapa tindakan selain memprotes. Pihak Korea membutuhkan beberapa tindakan. Ada berbagai masalah lain, dan saya ingin membuat kebijakan yang tegas," ungkap Sato.

Pada pertemuan tersebut, LDP akan membahas sanksi di berbagai bidang seperti keuangan, investasi, dan perdagangan, sambil berdiskusi dengan kementerian dan lembaga terkait dan mendengar dari para ahli, dan mengkonfirmasi akan membuat laporan sementara yang mencakup langkah-langkah konkrit pada musim panas tahun depan.

Kunjungan kepala polisi Korea Selatan ke Pulau Takeshima, yang diklaim oleh Tokyo dan Seoul, dikutuk oleh Kepala Sekretaris Kabinet Jepang pada 17 November.

"Kami tidak dapat menerima ini sama sekali dan menganggapnya sangat disayangkan, mengingat mereka jelas merupakan bagian yang melekat dari wilayah Jepang dalam hal fakta sejarah dan hukum internasional," kata Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno pada konferensi pers.

Baca juga: Pesawat Tempur F35 Angkatan Udara Bela Diri Jepang Mendarat Darurat di Hakodate

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas