Tribun

Gara-gara Menonton K-Pop, 7 Orang Dieksekusi di Korea Utara

tujuh orang telah dieksekusi di depan umum di Korea Utara karena menonton atau mendistribusikan media Korea Selatan, termasuk video K-Pop.

Editor: Sanusi
zoom-in Gara-gara Menonton K-Pop, 7 Orang Dieksekusi di Korea Utara
STR / KCNA MELALUI KNS / AFP
Gambar yang dirilis kantor berita resmi Korea Utara KCNA pada Senin (11/10/2021) menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memberikan pidato untuk menandai ulang tahun ke-76 Partai Buruh Korea di Pyongyang pada Minggu (10/10/2021). Kim mengingatkan pejabat untuk tidak minta diistimewakan 

TRIBUNNEWS.COM, PYONGYANG - Menurut laporan baru dari Transitional Justice Working Group, sebuah kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Seoul, setidaknya tujuh orang telah dieksekusi di depan umum di Korea Utara karena menonton atau mendistribusikan media Korea Selatan, termasuk video K-Pop.

Melansir Business Insider, laporan itu mengatakan setidaknya ada 23 eksekusi publik di bawah pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, yang berkuasa satu dekade lalu setelah kematian ayahnya, Kim Jong Il.

Kelompok hak asasi manusia menyusun laporan tersebut, yang memberikan rincian mengerikan, melalui wawancara dengan ratusan pembelot Korea Utara.

Baca juga: Kim Jong Un Larang Rakyat Korea Utara Tertawa 11 Hari ke Depan, Ini Penyebabnya

"Orang yang diwawancarai sering menyatakan bahwa aturan tentang eksekusi publik menuntut tiga penembak menembakkan total sembilan peluru ke tubuh orang yang dihukum," kata laporan itu.

"Keluarga dari mereka yang dieksekusi seringkali dipaksa untuk menyaksikan eksekusi."

Seorang pembelot Korut yang diwawancarai mengatakan bahwa dia menyaksikan eksekusi yang berfungsi sebagai "pesan peringatan dari negara."

Baca juga: Australia dan Korea Selatan Sepakati Kontrak Pertahanan Senilai Ratusan Juta Dolar AS

"Bahkan ketika ada cairan bocor dari otak orang yang dihukum, orang-orang diminta untuk berdiri dalam antrean dan melihat wajah orang yang dieksekusi di dalam ruangan sebagai pesan peringatan," demikian penuturannya.

Kim, yang mengobarkan perang budaya dan melancarkan tindakan keras terhadap pengaruh asing, menyebut K-Pop sebagai "kanker ganas".

Pada Desember lalu, pemerintah Korea Utara mengesahkan undang-undang yang menjadikannya pelanggaran berat untuk mendistribusikan media Korea Selatan, termasuk musik dan film.

Baca juga: Kim Yong Ju, Adik dari Pendiri Korea Utara Kim Il Sung, Meninggal Dunia

Bulan lalu, Radio Free Asia melaporkan bahwa Korea Utara akan mengeksekusi seorang pria oleh regu tembak karena menyelundupkan dan menjual acara hit Netflix "Squid Game".

Di tengah pertemuan bersejarah antara AS dan Korea Utara pada 2018 yang juga memupuk hangatnya hubungan antara Seoul dan Pyongyang, Kim menghadiri konser K-Pop di ibu kota Korea Utara.

Tetapi para ahli mengatakan bahwa Kim berubah secara brutal menindak pengaruh Korea Selatan setelah pembicaraan denuklirisasi dengan pemerintahan Trump berantakan, dan ketika ekonomi Korea Utara terkapar selama pandemi COVID-19.

"Sebagian dari ini adalah mencoba untuk menegaskan kembali kekuatan partai dan mencoba untuk membangun kembali kontrol sosial di masa sulit," jelas Jenny Town, seorang rekan senior di Stimson Center dan Direktur Program 38 Utara Stimson kepada Business Insider pada bulan Juni lalu.

Dia menambahkan, "Kami biasanya melihat tindakan keras ketika ada lebih banyak kesulitan rumah tangga daripada biasanya."

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas