Tribun

Aung San Suu Kyi Dapat Hukuman Tambahan 4 Tahun Atas Kasus Impor Walkie-talkie dan Prokes

Aung San Suu Kyi dijatuhi hukuman tambahan 4 tahun penjara atas kasus impor dan kepemilikan walkie talkie dan pelanggaran aturan Covid-19.

Editor: Choirul Arifin
zoom-in Aung San Suu Kyi Dapat Hukuman Tambahan 4 Tahun Atas Kasus Impor Walkie-talkie dan Prokes
STR / AFP
Aung San Suu Kyi. Foto file diambil 17 Juli 2019. 

TRIBUNNEWS.COM, NAYPYIDAW -  Pemimpin terguling Myanmar, Aung San Suu Kyi, dijatuhi hukuman tambahan 4 tahun penjara atas kasus impor dan kepemilikan walkie talkie serta pelanggaran aturan Covid-19 di negaranya.

Hukuman 4 tahun itu dijatuhkan oleh pengadilan di Myanmar melalui serangkaian persidangan terbaru yang mereka gelar.

Melansir BBC, dia dihukum karena kepemilikan ilegal dan impor walkie-talkie dan melanggar aturan Covid-19.

Suu Kyi pertama kali dihukum pada bulan Desember, dan diberikan pengurangan hukuman penjara dua tahun.

Dia telah ditahan sejak kudeta militer Februari lalu dan menghadapi sekitar selusin tuduhan, yang semuanya dia bantah.

Pengadilannya telah secara luas dikutuk sebagai tidak adil.

Baca juga: Rekam Jejak Karier Politik Aung San Suu Kyi hingga Kini Dijatuhi Tambahan Hukuman 4 Tahun Penjara

Tuduhan dalam kasus terakhir berasal dari saat tentara menggeledah rumahnya pada hari kudeta oleh pasukan yang dipimpin oleh panglima militer Jenderal Min Aung Hlaing.

Perangkat yang mereka temukan diduga telah digunakan oleh penjaga keamanannya, menghasilkan keyakinan yang secara luas dipandang tidak lebih dari taktik untuk membenarkan penahanannya.

Baca juga: Aung San Suu Kyi akan Mendengar Putusan Vonis dari Pengadilan Junta Myanmar Senin Ini

Persidangan hari Senin di ibukota, Nay Pyi Taw, tertutup untuk media dan pengacara Suu Kyi dilarang berkomunikasi dengan media dan publik.

Bulan lalu, pemenang Nobel ini dinyatakan bersalah atas hasutan perbedaan pendapat dan melanggar aturan Covid-19, dalam apa yang disebut sebagai "pengadilan palsu" oleh kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet.

Menanggapi hukuman hari Senin, Human Rights Watch menyebut proses hukum sebagai sirkus ruang sidang dari proses rahasia atas tuduhan palsu sehingga (Aung San Suu Kyi) akan tetap di penjara tanpa batas waktu.

Seperti dikutip Kontan, BBC memberitakan, perebutan kekuasaan oleh militer di Myanmar (juga disebut Burma) Februari lalu terjadi beberapa bulan setelah Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Suu Kyi memenangkan pemilihan umum November 2020 dengan telak.

Militer menuduh kecurangan pemilih dalam kemenangan tersebut, namun pengamat pemilu independen mengatakan bahwa pemilu tersebut sebagian besar bebas dan adil.

Kudeta tersebut memicu demonstrasi yang meluas dan militer Myanmar telah menindak pengunjuk rasa, aktivis, dan jurnalis pro-demokrasi.

Menurut kelompok pemantau Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, Suu Kyi adalah satu dari lebih dari 10.600 orang yang telah ditangkap oleh junta sejak Februari, dengan sedikitnya 1.303 lainnya tewas dalam demonstrasi.

Hukuman terakhir membuat total hukuman penjaranya sejauh ini menjadi enam tahun, tetapi jika dia dihukum atas semua tuduhan yang dia hadapi, dia bisa menghabiskan sisa hidupnya dalam tahanan.

Wanita berusia 76 tahun, yang tidak terlihat di depan umum sejak tahanan rumahnya, masih menghadapi beberapa tuduhan yang lebih serius - korupsi, penipuan pemilu dan melanggar undang-undang rahasia resmi.

Sumber: BBC | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas