Tribun

Kelompok Bersenjata Sergap Perdana Menteri Libya, Lepaskan Rentetan Tembakan ke Kendaraan

Perdana Menteri Libya, Abdulhamid al-Dbeibah dikabarkan lolos dari upaya pembunuhan yang terjadi pada Kamis (10/2/2022) pagi waktu setempat.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Malvyandie Haryadi
zoom-in Kelompok Bersenjata Sergap Perdana Menteri Libya, Lepaskan Rentetan Tembakan ke Kendaraan
AmbrosettiChannel (Tangkap Layar)
Perdana Menteri Libya, Abdulhamid al-Dbeibah dikabarkan lolos dari upaya pembunuhan yang terjadi pada Kamis (10/2/2022) pagi waktu setempat. 

TRIBUNNEWS.COM - Perdana Menteri Libya, Abdulhamid al-Dbeibah dikabarkan lolos dari upaya pembunuhan yang terjadi pada Kamis (10/2/2022) pagi waktu setempat.

Dilansir Reuters, penyerang memberondong mobil PM Dbeibah dengan peluru. 

Orang nomor satu di Libya itu berhasil selamat tanpa cedera, kata sumber dekat PM.

Percobaan pembunuhan itu terjadi di tengah perselisihan faksi yang intens atas kendali pemerintah.

Lebih lanjut, sumber itu mengatakan penembakan terjadi ketika Dbeibah dalam perjalanan pulang menuju kediamannya.

Baca juga: Viral Kementerian Pendidikan Libya Typo Ubah Omicron Jadi Macron

Baca juga: Putra Muammar Khadafi Gagal Jadi Presiden Libya, Terganjal Catatan Kejahatan Perang

Libya
Libya (Al Jazeera)

Ia menyebut insiden itu merupakan upaya pembunuhan.

Namun para penyerang melarikan diri dan kejadian itu telah dilaporkan untuk diselidiki.

Foto maupun rekaman dari insiden itu belum didapatkan kantor berita Reuters.

Belum ada keterangan saksi lain yang melihat insiden itu.

Jika hal ini benar, upaya pembunuhan Dbeibah dapat memperburuk krisis kepemimpinan di Libya.

Apalagi Dbeibah pernah mengatakan akan mengabaikan pemungutan suara yang dijadwalkan oleh parlemen yang berbasis di timur pada Kamis untuk menggantikannya.

Angkatan bersenjata memobilisasi lebih banyak pejuang dan peralatan di ibu kota selama beberapa pekan terakhir, meningkatkan kekhawatiran krisis politik dapat memicu pertempuran.

Stabilitas Libya rentan sejak pemberontakan yang didukung NATO pada 2011 melawan Muammar Gaddafi dan terpecah pada 2014 antara faksi-faksi yang bertikai di timur dan barat.

Perdana Menteri Abdulhamid al-Dbeibah dilantik pada Maret 2021 sebagai Kepala Pemerintah Persatuan Nasional (GNU) Libya yang didukung PBB.

Wiki Terkait

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas