Tribun

INI Prediksi AS: Rusia Akan Mulai Invasi ke Ukraina Dengan Serangan Rudal dan Serangan Bom

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan Rusia akan memulai dengan melancarkan serangan rudal dan serangan bom jika menginvasi Ukraina

Editor: hasanah samhudi
zoom-in INI Prediksi AS: Rusia Akan Mulai Invasi ke Ukraina Dengan Serangan Rudal dan Serangan Bom
AFP
Dokumentasi foto pada 12 Maret 2021 menunjukkan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan berbicara selama konferensi pers harian di Brady Briefing Room Gedung Putih di Washington, DC. Sullivan mengatakan kepada CNN pada 13 Februari 2022, bahwa Rusia dapat melakukan aksi militer besar di Ukraina kapan saja saat ini. 

TRIBUNNEWS.COM - Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan  mengeluarkan peringatan pada Minggu (13/2/2022) bahwa peningkatan kekuatan militer Rusia di sekitar Ukraina telah mencapai titik bahwa invasi dapat terjadi kapan saja saat ini.

Kepada CNN State of the Union, Sullivan mengatakan bahwa Amerika Serikat telah mengamati percepatan peningkatan kekuatan militer Rusia dalam 10 hari terakhir, yang menunjukkan militer dapat meluncurkan tindakan sangat, sangat cepat.

“Kami tidak dapat memprediksi dengan tepat harinya, tetapi kami dapat mengatakan bahwa kita sudah dekat saat ini, invasi dapat terjadi, aksi militer besar dapat dimulai oleh Rusia di Ukraina kapan saja sekarang – itu termasuk minggu depan, sebelum Olimpiade," katanya, seperti dilansir dari UPI.

Menurutnya, serangan kemungkinan akan dimulai dengan serangan rudal dan serangan bom yang signifikan yang dapat membunuh warga sipil.

Menurutnya, itulah sebabnya Amerika Serikat telah mendesak orang Amerika untuk meninggalkan negara itu di saat pilihan transportasi komersial masih tersedia.

Baca juga: Jika Rusia Invasi Ukraina, Presiden AS Joe Biden Janjikan Tindakan Balasan Cepat dan Tegas

Baca juga: Invasi Rusia ke Ukraina Tak Bisa Diprediksi, Gedung Putih Klaim Bisa Kapan Saja

“Itu tidak pernah setepat yang diinginkan militer – militer mana pun, kami bahkan tidak tahu seberapa tepat militer Rusia menginginkan mereka,” katanya tentang serangan rudal dan bom.

“Warga sipil yang tidak bersalah dapat terbunuh, tak peduli kebangsaan mereka. Kemudian akan diikuti oleh serangan pasukan darat yang bergerak melintasi perbatasan Ukraina,” katanya.

“Sekali lagi, di mana warga sipil yang tidak bersalah dapat terjebak dalam baku tembak atau terjebak di tempat-tempat yang tidak dapat mereka pindahkan,” sebutnya.

Selain itu, Sullivan menegaskan kembali kemungkinan bahwa Rusia dapat menggunakan operasi terselubung sebagai dalih untuk melancarkan invasi.

"Kami memiliki informasi yang kami kumpulkan melalui intelijen yang menunjukkan bahwa ada perencanaan aktif untuk ini, dan bukan hanya Amerika Serikat yang mengatakannya," kata Sullivan.

Baca juga: Rusia-Ukraina di Ambang Perang, Ekonomi Indonesia Terdampak, Keuangan Pertamina-PLN Juga Terimbas

Baca juga: Biden Cemas Potensi Perang Dunia III, Minta Warga Amerika Tinggalkan Ukraina

Ia mengatakan, pihaknya memiliki sekutu NATO di lapangan dan mengatakannya juga, karena mereka telah dapat meninjau intelijen itu, menilai kredibilitasnya dan mencapai kesimpulan yang sama yang telah kami capai.

“Jadi saya pikir dunia harus siap untuk Rusia melakukan dalih dan kemudian meluncurkan aksi militer potensial,” katanya.

Sullivan mengatakan Amerika Serikat telah mengupayakan transparansi seputar situasi untuk memastikan bahwa Rusia tidak diberikan kesempatan untuk memunculkan sesuatu di Ukraina atau dunia.

"Kami akan memastikan bahwa kami memberikan kepada dunia apa yang kami lihat setransparan dan sejelas mungkin dan membagikan informasi itu seluas mungkin," katanya.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas