Tribun

Virus Corona

Singapura Perluas Program Perjalanan Bebas Karantina dengan Hong Kong, Qatar, Arab Saudi, dan UEA

Singapura mengatakan pemerintah berencana memperluas program perjalanan bebas karantina dengan Hong Kong, Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat  Arab.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Arif Fajar Nasucha
zoom-in Singapura Perluas Program Perjalanan Bebas Karantina dengan Hong Kong, Qatar, Arab Saudi, dan UEA
Foreign Policy
Ilustrasi travel bubble. Singapura mengatakan pemerintah berencana memperluas program perjalanan bebas karantina dengan Hong Kong, Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat  Arab (UEA) bulan ini. 

TRIBUNNEWS.COM - Pada Rabu (16/2/2022), Kementerian Kesehatan Singapura mengatakan pemerintah berencana memperluas program perjalanan bebas karantina dengan Hong Kong, Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab (UEA) bulan ini.

Dilansir Reuters, Singapura akan melonggarkan perbatasan untuk semua pelancong dan menghapus persyarat tujuan masuk bagi penduduk yang memenuhi syarat.

Kementerian mengatakan kebijakan ini juga memudahkan ekspatriat untuk bepergian.

Namun, beberapa pekerja luar negeri dengan izin berbeda yang biasanya bekerja di sektor-sektor seperti konstruksi dan manufaktur masih memerlukan persetujuan masuk.

Baca juga: Ciri-ciri Gejala Omicron, 5 Derajat Gejala Covid-19 dan Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Isoman

Baca juga: Dipicu Varian Omicron, Kasus Baru Covid-19 di Korea Selatan Capai 90.000 untuk Pertama Kalinya

Ilustrasi travel bubble.
Ilustrasi travel bubble. (Foreign Policy)

Sekitar dua lusin negara tergabung dalam program jalur perjalanan yang divaksinasi termasuk Australia, India, Malaysia, Inggris, dan Amerika Serikat.

Jalur baru dengan Hong Kong bersifat sepihak.

Sistem perawatan tetap stabil

Singapura melaporkan rekor 19.179 infeksi virus corona lokal pada Selasa (15/2/2022), tetapi sebagian besar kasus memiliki gejala ringan atau tanpa gejala.

Pemerintah mengatakan beban kasus berada dalam ekspektasi dan situasi keseluruhan dalam sistem perawatan kesehatan tetap stabil.

Baca juga: Ilmuwan Denmark Lacak Mutasi Baru di Stealth Omicron

Baca juga: Langkah Pencegahan Penyebaran Varian Omicron Disertai Ciri-ciri Gejala Omicron

Dalam pengarahan yang disampaikan Menteri Perdaganan dan Industri Singapura, Gan Kim Yong mencatat 15.000 hingga 20.00 kasus Covid-19 setiap hari sampai gelombang Omicron turun dalam beberapa pekan ini.

Pemerintah mengumumkan serangkaian perubahan pada langkah-langkah Covid-19 lokal.

Termasuk melonggarkan aturan untuk kontak dekat dari kasus yang dikonfirmasi, menghapus pengujian rutin untuk pekerja di beberapa sektor dan memungkinkan lebih banyak interaksi di tempat tinggal dan tempat kerja.

"Singapura akan melonggarkan pembatasan sosial dan perjalanan ketika gelombang Omicron mereda," kata Menteri Kesehatan Ong Ye Kung.

Ong Ye Kung seraya menambahkan bahwa aturan lokal baru tentang pengujian dan isolasi memberi bobot lebih pada tanggung jawab pribadi daripada persyaratan hukum.

Baca juga: Polandia Lacak 2 Sub-Varian Baru Omicron

Baca juga: Ada Temuan 7 Orang Terpapar Virus Corona Varian Omicron, Kabupaten Sorong Naik Level 3

wisata singapura
wisata singapura (Tribunnews.com/Malvyandie)
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas