Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Turki, ICRC, dan PBB Fasilitasi Evakuasi Militan Azov dan Tentara Bayaran dari Azovstal

Presiden Ukraina Volodymir Zelensky juga khawatir tentara bayaran asing yang dilaporkan tetap berada di pabrik akan ditangkap pihak Rusia.

Penulis: Setya Krisna Sumarga
Turki, ICRC, dan PBB Fasilitasi Evakuasi Militan Azov dan Tentara Bayaran dari Azovstal
Handout / Mariupol City Council / AFP
Video handout yang diambil dari rekaman yang dirilis oleh Dewan Kota Mariupol pada 19 April 2022 menunjukkan awan asap mengepul di atas pabrik baja Azovstal dan gerbang galangan kapal Azov yang hancur, saat Rusia melanjutkan upayanya untuk merebut kota pelabuhan Mariupol yang terkepung. 

TRIBUNNEWS.COM, KIEV - Pihak berwenang Ukraina terus mencari cara apa pun untuk menyelamatkan para petempur dan militant di Azovstal, Mariupol.

Tujuan utama pemerintah Ukraina mencegah penghancuran total pasukan Pasukan Keamanan Nasional yang dikepung pasukan Rusia di pabrik baja Azovstal.

Mengutip ulasan situs analisis intelijen Southfront.org, Sabtu (14/5/2022), kelompok militan di lokasi itu dianggap tak lagi penting secara militer, tetapi menjadi titik kunci di “depan” media.

Kelompok bersenjata nasionalis yang dikepung itu menciptakan citra pahlawan dan martir, dan jika pihak berwenang di Kiev meninggalkan mereka, itu akan melukai propaganda Ukraina.

Baca juga: Relawan Prancis Saksikan Kejahatan Perang Pasukan Ukraina dan Milisi NeoNazi Azov

Baca juga: Dua Perwira Tinggi Marinir Ukraina di Azovstal Akhirnya Menyerah

Baca juga: Kesaksian Pekerja Azovstal: Operasi Rusia Satu-satunya Cara Akhiri Neraka Ala Azov

Presiden Ukraina Volodymir Zelensky juga khawatir tentara bayaran asing yang dilaporkan tetap berada di pabrik akan ditangkap pihak Rusia.

Awalnya, Ukraina mengancam Rusia akan menghentikan negosiasi jika gerilyawan Azov dihancurkan. Kemudian, ketika ancaman ini tidak berpengaruh, Kiev mengusulkan opsi lain.

Yaitu pembebasan para pejuang Azovstal atau pertukaran mereka dengan tawanan perang Rusia, tetapi jelas ini tidak akan menyelesaikan masalah bagi Kiev.

Proses Evakuasi Militan Azov

Setelah PBB mengumumkan pembentukan tim untuk mengevakuasi warga sipil dari pabrik Azovstal di Mariupol, muncul pilihan baru menjadikan para pejuang sebagai warga sipil.

Lewat cara itu mereka bisa dikeluarkan dari pengepungan.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas