Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Bertambah 61 Warga AS Dilarang Masuk Rusia, Termasuk Seorang Menteri

Pemerintah Rusia menambah daftar nama warga AS yang dilarang masuk negara tempat Vladimir Putin berkuasa.

Penulis: Facundo Chrysnha Pradipha
Editor: Arif Fajar Nasucha
zoom-in Bertambah 61 Warga AS Dilarang Masuk Rusia, Termasuk Seorang Menteri
AFP/KIRILL KUDRYAVTSEV
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu meninggalkan Lapangan Merah setelah parade militer Hari Kemenangan di Moskow tengah pada 9 Mei 2022. - Rusia merayakan ulang tahun ke-77 kemenangan atas Nazi Jerman selama Perang Dunia II. (Photo by Kirill KUDRYAVTSEV / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah Rusia menambah daftar nama warga AS yang dilarang masuk negara tempat Vladimir Putin berkuasa.

Puluhan nama yang terdaftar termasuk seorang menteri, yakni Menteri Keuangan AS, Janet Yellen.

Mengutip South China Morning Post, larangan tersebut sebagai balasan Rusia atas keterlibatan Washington dalam invasi Rusia di Ukraina.

Sebelumnya pada akhir bulan lalu, Pemerintah Rusia telah merilis daftar 963 orang yang dilarang masuk negara itu, termasuk Presiden AS Joe Biden, pendiri Facebook Mark Zuckerberg dan aktor Morgan Freeman.

Daftar baru tersebut mencakup tambahan 61 nama, sebagian besar pejabat pemerintah, tetapi juga beberapa bos perusahaan besar, terutama di sektor pertahanan dan energi.

Baca juga: Tentara Belarusia Gelar Latihan Perang, Segera Bantu Rusia Gempur Kyiv?

Selain Yellen, Sekretaris Energi Jennifer Granholm dan CEO OneWeb Neil Masterson juga terkena sanksi.

Para CEO Universal Pictures dan Fitch juga termasuk dalam daftar tersebut.

“Enam puluh satu warga Amerika di antara para pemimpin perusahaan besar di kompleks industri militer, platform media dan lembaga pemeringkat, perusahaan pesawat dan pembuatan kapal, termasuk,” kata kementerian luar negeri Rusia.

Sanksi tambahan datang ketika kementerian luar negeri Rusia memanggil media berita AS ke pertemuan pada hari Senin untuk memperingatkan bahwa akreditasi dan visa mereka dapat ditarik jika Amerika Serikat tidak membatalkan tindakan yang membatasi jurnalis Rusia di sana.

Di Washington, Departemen Luar Negeri menuduh Rusia mencoba "mengintimidasi" koresponden Amerika di Moskow.

"Kementerian Luar Negeri Rusia memanggil rekan-rekan Anda untuk mengutip 'jelaskan kepada mereka konsekuensi dari garis permusuhan pemerintah mereka di bidang media'," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price.

“Mari kita perjelas, Kremlin terlibat dalam serangan penuh terhadap kebebasan media, akses ke informasi dan kebenaran,” tambahnya, mengecam apa yang disebutnya “upaya yang jelas dan nyata untuk mengintimidasi jurnalis independen”.

Juru bicara kementerian luar negeri Rusia Maria Zakharova mengancam pada akhir Mei untuk mengusir media Barat jika YouTube terus memblokir briefing mingguan departemen tersebut.

Pada hari Jumat, dia kembali menuduh Washington "menargetkan represi media Rusia" di dalam Amerika Serikat.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas