Tribun

Virus Corona

Xi Jinping Dituntut Mundur, Pemerintah China Tak Bergeming dengan Kebijakan Nol Covid-19

Pemerintah China tetap tidak berubah dengan kebijakannya dalam penanganan Covid-19 yang cenderung keras meski menuai protes luas di penjuru negeri.

Editor: Choirul Arifin
zoom-in Xi Jinping Dituntut Mundur, Pemerintah China Tak Bergeming dengan Kebijakan Nol Covid-19
Instagram: @realxijinping
Presiden China Xi Jinping dituntut mundur dari kursi Presiden oleh rakyatnya nlewat aksi demonstrasi yang meluas ke seluruh negeri karena pembatasan Covid yang dianggap terlalu keras. 

TRIBUNNEWS.COM, BEIJING - Pemerintah China tetap tidak berubah dengan kebijakannya dalam penanganan Covid-19 yang diberlakukan di negaranya, yakni nol Covid-19 yang antara lain ditempuh lewat kebijakan lockdown.

Karena kebijakan ini pula, Pemerintah China dikecam rakyatnya ditandai dengan aksi demonstrasi massal yang terjadi di seluruh negeri.

Aksi unjuk rasa terjadi dipicu oleh tindakan kebijakan nol-Covid-19 yang keras. Beberapa kelompok pengunjuk rasa secara terbuka menyerukan agar Presiden Xi Jinping segera mundur.

Megutip dari The Straits Times, gelombang aksi protes yang belum pernah terjadi sebelumnya menyebar ke Shanghai serta universitas di beberapa kota, termasuk Beijing dan Nanjing.

Dalam contoh protes publik yang jarang terjadi terhadap kepemimpinan China, sebuah video menunjukkan kerumunan pengunjuk rasa yang berteriak: “Turunkan Partai Komunis, turunkan Xi Jinping!”

Dalam tajuk rencana halaman depan pada hari Minggu, media milik Partai Komunis People's Daily mengatakan China akan "tetap bertahan" dalam kebijakan Covid-19. Selain itu, kemenangan hanya akan dicapai dengan bertahan sampai akhir.

Tajuk rencana tersebut menekankan untuk memperbaiki sikap yang salah, termasuk meremehkan masalah, ketidakpedulian, dan merasa benar sendiri.

Artikel itu mengatakan: "Kebijakan pencegahan dan pengendalian kami dapat bertahan dalam ujian sejarah... (dan mereka) ilmiah dan efektif... Tidak ada keraguan tentang ini, dan kami harus memiliki keyakinan penuh dalam hal ini."

Namun setelah hampir tiga tahun pandemi, banyak warga China yang muak dengan kebijakan Covid-19 yang telah memukul mundur perekonomian dan membuat banyak orang terkurung di rumah.

Baca juga: Lockdown di China Bikin Investor Asing Resah, Desak Segera Cabut

Sejak akhir pekan lalu, demonstrasi massal pecah di kota-kota besar, termasuk Shanghai, Beijing, Nanjing, Wuhan, Urumqi, dan lainnya.

Protes hari Minggu pecah setelah terjadi kebakaran apartemen tiga hari sebelumnya di Urumqi, ibu kota wilayah Xinjiang China.

Kejadian itu menewaskan 10 orang dan melukai sembilan lainnya.

Baca juga: China Perketat Keamanan Shanghai Pasca Meluasnya Protes Anti-Lockdown di Seluruh Negeri

Pemerintah daerah Urumqi membantah bahwa evakuasi penduduk dipengaruhi oleh tindakan penguncian, menolak video yang beredar luas yang menunjukkan upaya pemadaman kebakaran terhambat oleh tindakan penguncian di kota.

Kasus ini terbukti menjadi titik temu bagi mereka yang marah atas tindakan kejam yang dilakukan untuk membuat orang tetap di rumah.

Polisi berjaga-jaga pasca aksi demonstrasi besar-besaran terjadi di pusat kota Shanghai dan warga meneriakkan 'Mundur Xi Jinping, Mundur Partai Komunis' Sabtu, 28 November 2022
Polisi berjaga-jaga pasca aksi demonstrasi besar-besaran terjadi di pusat kota Shanghai dan warga meneriakkan 'Mundur Xi Jinping, Mundur Partai Komunis' Sabtu, 28 November 2022 (BBC)

Wiki Terkait

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas