Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov: NATO Adalah Ancaman Serius Bagi Rusia

Lavrov mengaku menyesali bahwa Amerika Serikat (AS) menolak pembicaraan dengan Moskow mengenai "stabilitas strategis" terkait senjata nuklir.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
zoom-in Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov: NATO Adalah Ancaman Serius Bagi Rusia
AFP/BAY ISMOYO
Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menghadiri sesi kerja tentang energi dan ketahanan pangan selama KTT G20 di Nusa Dua di pulau resor Indonesia Bali pada 15 November 2022. (Photo by BAY ISMOYO / POOL / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM - Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menyebut NATO adalah ancaman serius bagi Rusia.

Menurut Lavrov, posisi Barat berisiko menimbulkan bentrokan langsung antara kekuatan nuklir dengan konsekuensi bencana.

Dilansir Al Jazeera, Lavrov menambahkan ia menyesali bahwa Amerika Serikat (AS) menolak pembicaraan dengan Moskow mengenai "stabilitas strategis" terkait senjata nuklir.

Dikatakan, tanpa negosiasi langsung antara dua kekuatan nuklir terbesar di dunia, risiko keamanan global hanya akan meningkat.

India akan terus membeli minyak Rusia meskipun ada batasan harga

Sementara itu, Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar memberi isyarat ketika batas harga yang diberlakukan G7 mulai berlaku.

Baca juga: Update Perang Rusia-Ukraina Hari ke-285: Kota Bakhmut Dipandang sebagai Target Rusia

Dijelaskan bahwa India akan memprioritaskan kebutuhan energinya dan terus membeli minyak dari Rusia.

Komentar Jaishankar disampaikan setelah mengunjungi mitranya dari Jerman, Annalena Baerbock.

Kedua pejabat tinggi itu membahas hubungan bilateral dan perang Rusia di Ukraina.

Jaishankar mengatakan tidak tepat bagi negara-negara Eropa untuk memprioritaskan kebutuhan energi mereka tetapi “meminta India untuk melakukan sesuatu yang lain”.

“Eropa akan membuat pilihan yang akan dibuatnya. Itu hak mereka,” katanya kepada wartawan.

Jaishankar tidak secara langsung merujuk pada batas harga tetapi mengatakan UE mengimpor lebih banyak bahan bakar fosil dari Rusia daripada India.

Baca juga: Vladimir Putin Alihkan Strategi Perang, Kerahkan Hacker untuk Serang Fasilitas Pemerintahan Ukraina

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menghadiri sesi kerja tentang energi dan ketahanan pangan selama KTT G20 di Nusa Dua di pulau resor Indonesia Bali pada 15 November 2022. (Photo by BAY ISMOYO / POOL / AFP)
Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menghadiri sesi kerja tentang energi dan ketahanan pangan selama KTT G20 di Nusa Dua di pulau resor Indonesia Bali pada 15 November 2022. (Photo by BAY ISMOYO / POOL / AFP) (AFP/BAY ISMOYO)

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, India terus meningkatkan pembelian minyak Rusia dengan potongan harga.

Jerman harus membeli gas dari Iran: AfD

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas