Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Film Perjuangan Ketua MPR Taufiq Kiemas Tayang Maret 2019

Film perjuangan Taufiq Kiemas akan diangkat ke layar lebar dan diputar serentak di seluruh bioskop Indonesia pada Maret 2019.

Film Perjuangan Ketua MPR Taufiq Kiemas Tayang Maret 2019
Kemenko PMK
Pertemuan dan silaturahmi antara Wakil Ketua MPR RI Ahmad Basarah dan Pimpinan Fraksi PDIP MPR, Abidin Fikri dengan Produser Film tersebut, Muhammad Yamin, Imran Hasibuan dan Ody Mulya Hidayat di Gedung MPR RI, Jakarta, Kamis (13/12/2018). 

Film perjuangan Taufiq Kiemas akan diangkat ke layar lebar dan diputar serentak di seluruh bioskop Indonesia pada Maret 2019.

Film berjudul "Taufiq: Lelaki yang Menentang Badai", merupakan potret perjalanan hidup dan perjuangan politik Ketua MPR RI periode 2009-2013.

Demikian kesimpulan hasil pertemuan dan silaturahmi antara Wakil Ketua MPR RI Ahmad Basarah dan Pimpinan Fraksi PDIP MPR, Abidin Fikri dengan Produser Film tersebut, Muhammad Yamin, Imran Hasibuan dan Ody Mulya Hidayat di Gedung MPR RI, Jakarta, Kamis (13/12/2018).

"Film ini bukan hanya sebatas karya seni saja tapi punya cita rasa sejarah yang tinggi. Film berdurasi sekitar dua jam ini akan memotret perjalanan hidup Taufiq Kiemas ketika masa remaja di Palembang dan menjadi aktivis GMNI yang gigih dan setia membela Presiden Soekarno yang dijatuhkan oleh rezim Orde Baru, tahun 1967 lalu," kata Wasekjen PDI Perjuangan menambahkan.

Basarah memandang figur Taufiq Kiemas merupakan pribadi menarik.

Betapa tidak, latar belakang keluarganya adalah aktivis Masyumi (Majelis Syuro Muslimin Indonesia), namun Taufiq memilih jalan politik sebagai seorang Nasionalis Soekarnois dengan memilih masuk ke organisasi Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) sebuah organisasi yang berhaluan Soekarnois pada tahun 1962.

"Taufiq Kiemas berhasil membuktikan bahwa sesungguhnya sama sekali tidak ada dikotomi apalagi pertentangan antara Islam dan Nasionalisme. Bahkan, Taufiq meyakini bahwa nasionalisme ajaran-ajaran Bung Karno sarat dengan gagasan dan pemikiran Islam, sebab Bung Karno sangat lama belajar, bergelut dan bergumul dengan pemikiran Islam. Bahkan Bung Karno sendiri merupakan pribadi muslim yang taat," terang Basarah mengenang percakapannya dengan Taufiq Kiemas.

Masih kata Basarah, selain sisi perjuangan yang diangkat dalam film ini. Bagian lain yang juga ditampilkan adalah kisah cinta antara Taufiq Kiemas dengan istrinya tercinta, Megawati Soekarnoputri yang tidak lain adalah putri pertama Bung Karno.

Selain itu film ini juga disajikan dengan gaya milenial, tujuannya agar pesannya bisa dipahami dengan cepat dan gamblang oleh generasi milenial.

"Film ini penting untuk ditonton oleh bangsa Indonesia, khususnya generasi muda bangsa agar mereka memahami sejarah perjuangan para tokoh-tokoh bangsanya," urai Basarah.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas