Tribun Kesehatan

Cermat Memilih Penggunaan Jenis Plastik Menjadi Kunci Penting Daur Ulang Plastik

Dengan jumlah penduduk yang besar, Indonesia juga memiliki masalah yang cukup besar dalam hal penanganan limbah sampah jenis tersebut.

Penulis: Willem Jonata
Editor: Eko Sutriyanto
Cermat Memilih Penggunaan Jenis Plastik Menjadi Kunci Penting Daur Ulang Plastik
TRIBUN JABAR/ZELPHI
Warga menggunakan perahu yang sudah penuh dengan sampah botol plastik berhenti sesaat untuk menunggu jaring yang ditebarnya membuahkan tangkapan hasil ikan di aliran Sungai Citarum sekitar Jembatan BBS, Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, Senin (03/08/2020). Meskipun aliran Sungai Citarum sudah dilakukan pembersihan dengan program Citarum Harum, warga masih melakukan pememburuan sampah plastik hasil buangan warga dari daerah timur. Jika keberunungan berpihak pada mereka, satu hari akan diperoleh sekitar 50 kilogram sampah botol plastik yang dapat dijual kepada pengepul. (Tribun Jabar/Zephi) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Gerakan daur ulang global yang dideklarasikan sebagai Global Recyling Day tahun ini memasuki tahun keempat.

Gerakan global yang jatuh setiap tanggal 18 Maret ini mengajak masyarakat dunia untuk berperan aktif dalam kegiatan daur ulang.

Tema yang diangkat pada Global Recycling Day 2021 adalah #RecyclingHeroes yang dimaksudkan untuk memberikan pengakuan kepada individu, masyarakat, tempat dan aktivitas yang menunjukkan bagaimana daur ulang memberikan kontribusi kepada pelestarian lingkungan untuk masa depan bumi yang lebih baik.

Daur ulang berkaitan erat dengan keberadaan sampah terutama jenis sampah plastik yang sulit terurai secara alami.

Dengan jumlah penduduk yang besar, Indonesia juga memiliki masalah yang cukup besar dalam hal penanganan limbah sampah jenis tersebut.

Berbagai upaya dilakukan untuk mengelola limbah sampah plastik baik oleh pemerintah, perusahaan, masyarakat pengguna, hingga industri terkait.

Baca juga: Pengamat Maritim Nilai Peran Otoritas Pelabuhan Perlu Ditinjau Ulang

Menurut Rosa Vivien Ratnawati, SH., M.Sc, Direktur Jenderal Pengelolaan Limbah, Sampah, dan B3, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) RI, masalah penanganan dan pengelolaan sampah tidak dapat dilakukan hanya oleh satu pihak atau pun  satu pendekatan saja.

"Diperlukan komitmen dari semua pihak terkait. Tidak perlu diperdebatkan metode pendekatan mana yang lebih baik, asalkan hal itu efektif dan bisa membantu mengatasi masalah pengelolaan sampah plastik.

KLHK sangat mengapresiasi kerja sama berbagai pihak dalam membantu mengatasi permasalahan sampah ini terlebih yang bisa menggerakan ekonomi sirkular nasional”.

Jumlah sampah plastik yang sangat besar tak lepas dari keberadaan plastik sebagai bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari.

berita POPULER
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas