Tribun Kesehatan

Virus Corona

Waspada Masker Medis Palsu, Kemenkes: Pilih yang Ada Izin Edarnya

Kemenkes meminta masyarakat mewaspadai beredarnya masker palsu yang dikhawatirkan membuat seseorang rentan tertular Covid-19.

Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Tiara Shelavie
zoom-in Waspada Masker Medis Palsu, Kemenkes: Pilih yang Ada Izin Edarnya
freepik.com
Ilustrasi masker medis - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) meminta masyarakat mewaspadai beredarnya masker palsu yang dikhawatirkan membuat seseorang rentan tertular Covid-19. 

TRIBUNNEWS.COM - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) meminta masyarakat mewaspadai beredarnya masker palsu yang dikhawatirkan membuat seseorang rentan tertular Covid-19.

Plt Dirjen Kefarmasian dan Alat Kesehatan (Farmalkes), drg Arianti Anaya, menyebut pada awal masa pandemi terjadi kelangkaan ketersediaan masker medis.

Sehingga Kemenkes berkoordinasi dengan kementerian lain melakukan berbagai upaya agar ketersediaan masker dapat dipenuhi.

Saat ini, Arianti menyebut sudah ada 996 industri masker medis yang memiliki nomor izin edar dari Kemenkes.

“Kalau dia sudah mendapatkan izin edar dari Kemenkes artinya masker ini dikategorikan sebagai masker bedah atau masker N95 atau KN95 yang dikategorikan sebagai alat kesehatan,” kata Ariani, Minggu (4/4/2021) dikutip dari kemenkes.go.id.

Baca juga: 4 Tips Aman Mengantre Saat Vaksinasi Covid-19, Upayakan Jangan Banyak Berbicara

Baca juga: Sentra Vaksin Indonesia Bangkit Sudah Suntik Vaksin ke 5.700 Warga

Arianti menjelaskan jenis masker medis adalah masker bedah dan masker respirator.

Masker bedah berbahan material berupa non–woven spunbond, meltblown, spunbond (SMS) dan spunbond, meltblown, meltblown, spunbond (SMMS).

Masker bedah digunakan sekali pakai dan memiliki tiga lapisan, yang menutupi mulut dan hidung.

Sementara itu masker respirator atau biasa disebut N95 atau KN95, menggunakan lapisan lebih tebal berupa polypropylene, lapisan tengah berupa elektrete atau charge polypropylene.

"Masker jenis ini memiliki kemampuan filtrasi yang lebih baik dibandingkan dengan masker bedah."

"Biasanya masker respirator ini digunakan oleh pasien yang kontak langsung dengan pasien Covid-19 dan juga selalu digunakan untuk perlindungan tenaga kesehatan," ungkapnya.

Baca juga: Soal Masker Medis Palsu, Politikus PKS Minta Pemerintah Bertindak

Ketika produk masker sudah mendapatkan izin edar, kata Ariani, masker tersebut telah memenuhi persyaratan mutu keamanan dan manfaat.

Antara lain telah lulus uji Bacterial Filtration Efficiency (BFE), Partie Filtration Efficiency (PFE), dan Breathing Resistence sebagai syarat untuk mencegah masuknya dan mencegah penularan virus serta bakteri.

“Masker medis harus mempunyai efisiensi penyaringan bakteri minimal 95 persen,” tutur Arianti.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas