Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Kemenhub Terbitkan SE No 20, Perjalanan Darat dari dan ke Pulau Jawa Wajib Rapid Test Antigen

SE 20 tahun 2020 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Transportasi Darat selama Natal dan Tahun Baru 2021 berlaku hingga 8 Januari 2020.

Kemenhub Terbitkan SE No 20, Perjalanan Darat dari dan ke Pulau Jawa Wajib Rapid Test Antigen
Theresia Felisiani/Tribunnews.com
Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menerbitkan Surat Edaran No 20 Tahun 2020 terkait Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Transportasi Darat Selama Masa Natal 2020 dan Tahun Baru 2021 di tengah pandemi Covid-19.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi mengatakan, bahwa SE 20 tahun 2020 ini  mulai berlaku pada 19 Desember sampai dengan 8 Januari 2021.

Menurut Budi, dalam SE 20 Tahun 2020 ada beberapa hal yang dibahas yaitu seperti setiap orang yang melakukan perjalanan wajib menerapkan protokol kesehatan 3M (mencuci tangan, menggunakan masker dan menjaga jarak).

"Kemudian untuk masyarakat yang menggunakan transportasi darat dengan tujuan Pulau Bali, diwajibkan melengkapi surat keterangan bebas Covid-19 dengan metode Rapid Test Antigen 3 hari sebelum keberangkatan dan mengisi e-HAC Indonesia," kata Budi dalam keterangannya, Senin (22/12/2020).

Baca juga: Ditjen Hubla Atur Perjalanan Transportasi Laut di Masa Libur Natal dan Tahun Baru 2021 

Baca juga: Ini Surat Edaran Mengenai Tes Rapid Antigen Selama Libur Panjang Akhir Tahun 2020

Lebih lanjut Budi juga menjelaskan, untuk perjalanan dengan transportasi darat dari dan ke Pulau Jawa serta di dalam Pulau Jawa sepe antar provinsi, Kabupaten dan Kota diimbau menggunakan Rapid Test Antigen paling lama 3 x 24 jam sebelum keberangkatan.

"Selain perjalanan ke Jawa dan Bali, Rapid Test Antibodi masih boleh digunakan, sesuai ketentuan yang ada yaitu dengan hasil non reaktif yang berlaku 14 hari pada saat keberangkatan," ujar Budi.

Budi juga mengungkapkan, khusus untuk anak-anak di bawah usia 12 tahun tidak diwajibkan untuk melakukan Rapid Test Antibodi ataupun Antigen dan PCR.

"Sementara itu bagi perjalanan orang di dalam satu wilayah aglomerasi perkotaan Jabodetabek, tidak diwajibkan untuk menunjukkan surat hasil rapid test antigen sebagai syarat perjalanan," ucap Budi.

Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi
Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi (TRIBUNNEWS/HARI DARMAWAN)

Dalam SE tersebut, lanjut Budi, dikatakan bahwa sewaktu-waktu Satuan Tugas Daerah dapat melakukan tes acak Rapid Test Antigen maupun PCR test jika diperlukan.

"Seluruh ketentuan salam SE 20/2020 ini berlaku bagi angkutan antar lintas batas negara, angkutan antar kota antar provinsi, angkutan antar kota dalam provinsi, angkutan antar jemput antar provinsi dan angkutan pariwisata," ucap Budi.

Kemudian lanjut Budi, untuk kendaraan bermotor perseorangan seperti mobil penumpang dan sepeda motor, maupun angkutan sungai, danau, dan penyeberangan ketentuan ini juga berlaku.

Penulis: Hari Darmawan
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas