Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

KKP Sepakat Bersama Pemda Sumatera Barat Membangun National Bilih Center di Danau Singkarak

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), melalui Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya (DJPB) melihat kondisi ikan bilih saat ini semakin langka.

KKP Sepakat Bersama Pemda Sumatera Barat Membangun National Bilih Center di Danau Singkarak
dok. KKP
KKP Sepakat Bersama Pemda Sumatera Barat Membangun National Bilih Center di Danau Singkarak 

TRIBUNNEWS.COM - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), melalui Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya (DJPB) melihat kondisi ikan bilih saat ini semakin langka. Sementara ikan bilih merupakan salah satu jenis ikan endemik Indonesia.

Oleh karenanya, agar salah satu komoditas ikan nasional ini bisa dijaga kelestariannya, maka KKP dalam hal ini DJPB bersama Pemerintah Daerah Provinsi Sumatera Barat akan mengembangkan Pusat Ikan Bilih Nasional (National Bilih Center) di Danau Singkarak dengan melibatkan badan riset.

Saat ini DJPB telah melakukan restocking benih ikan nilem di Danau Singkarak, Sumatera Barat, sebanyak 100 ribu ekor yang merupakan hasil dari kegiatan pembenihan Balai Perikanan Budidaya Air Tawar (BPBAT) Sungai Gelam.

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Slamet Soebjakto mengatakan KKP bersama dengan Komisi IV DPR RI melakukan kunjungan kerja dalam rangka melakukan kegiatan restocking dan pemberian bantuan. Selain itu, untuk melihat kondisi ikan bilih yang saat ini semakin langka. Padahal, ikan bilih merupakan salah satu komoditas ikan lokal, makanya perlu dijaga kelestariannya.

“Saya mendampingi kunjungan kerja Komisi IV DPR RI yang dipimpin oleh Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Anggia Erma Rini dalam rangka kunjungan ke Danau Singkarak untuk melihat dan mendengarkan permasalahan masyarakat terkait pengelolaan perikanan di Danau Singkarak yakni permasalahan terancam punahnya ikan bilih. Kami meminta kepada Pemprov Sumatera Barat dan Gubernur Sumatera Barat setuju untuk mengembangkan bersama Pusat Ikan Bilih Nasional (National Bilih Center) dengan memanfaatkan UPTD milik Provinsi Sumatera Barat serta dengan melibatkan badan riset. Dalam kunjungan kerjanya, Wakil Ketua Komisi IV DPR RI menyambut gembira,” ujar Slamet, saat melakukan kunjungan kerja bersama Komisi IV DPR RI, di Danau Singkarak, Sumatera Barat (10/4/2021).

Dimana, lanjut Slamet, kalau kita lihat di Danau Singkarak, tidak kurang terdiri dari 19 jenis ikan asli Danau Singkarak ini, sehingga nanti akan ditebar bersama-sama ikan nilem yang termasuk salah satu jenis ikan asli Danau Singkarak. 

"Hari ini kita tebar ikan Nilem. Harapan kita, ikan ini berkembang banyak dan bisa menjadi penghasilan masyarakat,” tambahnya.

“Adapun terkait dengan ikan bilih, Slamet berupaya akan segera lakukan uji coba untuk pembenihan karena berdasarkan informasi dari Dinas bahwa pada larva mencapai D10 banyak kematian, sehingga harus kita siapkan bersama strategi apa yang harus kita lakukan. Tentu saja adalah pakan alami yang sesuai untuk kehidupan larvanya. Hal tersebut akan kita lakukan bersama sama, UPT air tawar kita, salah satunya BBPBAT Sukabumi dan BPBAT Sungai Gelam bekerjasama dengan badan riset dan juga Dinas Kelautan dan Perikanan, karena ini harus segera dilakukan pemulihan sumber daya ikan bilih. Setelah berhasil, nantinya akan kita tebar juga di Danau Singkarak ini,” sambungnya.

Alternatif usaha bagi pembudidaya KJA, masih menurut Slamet adalah dengan budidaya di perikanan darat, seperti budidaya ikan dengan sistem bioflok. Dimana, KKP siap untuk menjalankan apa yang menjadi permasalahan-permasalahan disini dan tentunya dengan dukungan dari Komisi IV DPR RI.

“Upaya yang kami lakukan saat ini, agar perikanan budidaya mampu untuk memenuhi ketahanan pangan nasional, dan menjadi penopang ekonomi di daerah. Salah satunya melalui restocking ikan ini. Sebagai jurus mendongkrak produktivitas perikanan budidaya nasional secara berkelanjutan,” ujarnya.

Dan sambung Slamet, restocking merupakan agenda rutin KKP yang menjadi prioritas, selain untuk menjaga ketahanan pangan bagi masyarakat perairan umum, kegiatan ini bertujuan untuk mengembalikan fungsi di perairan umum sebagai ekosistem yang seimbang untuk pendapatan masyarakat.

“Untuk merealisasikan itu semua, KKP melalui UPT DJPB terus berupaya dengan memproduksi benih ikan secara massal, untuk memenuhi kebutuhan benih bagi pembudidaya secara umum, dan benih juga dilakukan untuk menunjang kebutuhan restocking ikan yang rutin dilakukan di perairan umum sebagai upaya menjaga kelestarian sumber daya ikan di alam,” tuturnya.

Hal ini sejalan, sebagaimana apa yang disampaikan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono, salah satu program prioritas KKP adalah pengembangan perikanan budidaya berbasis kearifan lokal.

“Pengembangan perikanan budidaya tidak hanya untuk menyokong pertumbuhan ekonomi masyarakat, tapi juga untuk menjaga komoditas perikanan lokal dari kepunahan,” paparnya.

Ditempat yang sama, Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Anggia Erma Rini, menyebutkan Danau Singkarak merupakan danau yang lumayan besar di Sumatera Barat yang membentang di Kabupaten Solok dan Kabupaten Tanah Datar.

Ada salah satu yang spesifik adalah endemik ikan bilih yang sudah mulai punah, dan harapannya dengan kunjungan kerja Komisi IV DPR RI bersama-sama dengan KKP ini mampu mencari jawaban untuk mengembangkan kembali serta memulihkan ikan bilih.

“Melalui kegiatan restocking ini mudah-mudahan memberikan manfaat bagi masyarakat di sekitar Danau Singkarak di masa-masa mendatang,” katanya.

Untuk itu, Dinas Kelautan dan Perikanan diminta untuk dapat melihat kondisi masyarakat sekitar Danau Singkarak untuk tidak hanya mengharapkan tangkapan ikan bilih saja.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas