Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Lifestyle
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Herbal Bukan Hanya Cegah Penyakit, Tapi Bisa Juga sebagai Pengobatan

Pasien isoman banyak yang menambahkan herbal pada pengobatannya dan dianjurkan untuk konsumsi kunyit, jahe dan secang.

Herbal Bukan Hanya Cegah Penyakit, Tapi Bisa Juga sebagai Pengobatan
TRIBUNNEWS.COM/TRIBUNNEWS.COM/FX ISMANTO
Indonesia terkenal dengan beragam tumbuhan dan rempah-rempah yang sering digunakan sebagai bahan untuk obat-obatan herbal. Salah satu obat herbal tradisonal di Indonesia yang saat ini masih banyak dikonsumsi adalah jamu. Jamu telah dikenal luas oleh masyarakat Indonesia sejak dahulu kala. Jamu merupakan obat herbal tradisional yang bahan-bahannya terbuat dari resep warisan budaya Indonesia dan sudah digunakan turun-temurun. Leluhur kita telah menggunakan jamu dan berbagai ramuan herbal lainnya untuk mengobati macam-macam penyakit. Belakangan ini sering muncul tudingan bahwa jamu atau berbagai obat herbal lainnya bisa berbahaya bagi tubuh. Padahal menurut pakar herbal, jamu tidak akan membahayakan tubuh asalkan tahu ketentuan untuk membuatnya. DR. Charles Saerang menyatakan bahwa banyak masyarakat Indonesia yang menganggap jamu merupakan resep yang mudah dan bisa dibuat sendiri, padahal jamu ataupun obat herbal lainnya harus diolah secara khusus oleh ahlinya untuk memperoleh khasiat yang maksimal. DR. Charles juga berpendapat bahwa jamu atau obat herbal yang dituding berbahaya itu ialah yang telah dicampur dengan obat-obatan kimia yang terkadang memiliki efek samping. Jamu kimia tidak sama dengan jamu tradisional empiris. Jamu kimia sudah dicampur obat-obatan kimia sehingga tidak aman. Namun, kalau jamu tradisional empiris itu herbal murni yang bersifat turun-temurun dari generasi ke generasi serta tidak ada efek samping. Kini DR. Charles Saerang, yang juga merupakan cucu salah satu pelopor industri jamu Ibu Lauw Ping Nio atau Nyonya Meneer, meneruskan himpunan resep-resep jamu Nyonya Meneer melalui PT Jaya Mitra Kemilau (JMK) untuk memproduksi jamu dan produk-produk herbal agar dapat menyehatkan masyarakat Indonesia. JMK memproduksi obat-obatan herbal yang kebanyakan adalah jamu tradisional. Selain jamu tradisional, tersedia juga produk herbal perawatan kulit dan bayi serta produk herbal perawatan untuk ibu yang habis bersalin. TRIBUNNEWS.COM/IST/FX ISMANTO 

TRIBUNNEWS.COM - Hingga kini, belum ada obat untuk menyembuhkan covid-19. Namun, untuk mencegah penularan bisa dilakukan dengan disiplin menerapkan protokol kesehatan.

Tak hanya itu, penting pula menjaga pola hidup sehat dengan mengonsumsi makanan bergizi, rutin olahraga, dan istirahat cukup.

Kalau perlu konsumsi sulemen vitamin untuk melengkapi nutrisi. Termasuk mengongsumsi herbal sebagai booster untuk menjaga imunitas tubuh.

Guru Besar Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Prof DR Nurfina Aznam, SU., Apt, mengatakan, banyak tanaman berkhasiat yang berada di sekitar kita berfungsi sebagai imunomodulator.

Baca juga: 5 Minyak Esensial untuk Atasi Nyeri Punggung, di Antaranya Ada Minyak Jahe

Sebagai contoh, ia menyebut kunyit, temulawak jahe, kunyit putih, secang dan sebagainya.

"Sayangnya masyarakat generasi sekarang sudah tidak suka jamu. Padahal khasiatnya banyak, dan ini tidak hanya untuk preventif, tapi juga dapat untuk kuratif, dalam kondisi pandemi ini," katanya belum lama ini.

Ilustrasi bahan-bahan herbal.
Ilustrasi bahan-bahan herbal. (Shutterstock)

"Misalnya saja ketika Anda mengalami radang amandel, cobalah minum kunyit, insya Allah dapat menyembuhkan," lanjut dia. 

Namun, selama ini orang menyebutkan bahwa olahan herbal ini hanya dapat untuk preventif. Padahal dapat pula untuk pengobatan.

Berdasarkan penelitian Prof Nurfina di 1990-an lalu, kunyit memiliki zat aktif curcumin, yang mempunyai aktivitas sebagai antivirus, antibakteri, antiperadangan hingga antioksidan.

Baca juga: Ragam Penyakit Flu, Identifikasi Penyebab, Gejala dan Terapi Herbalnya

Baca juga: Cara Menumbuhkan Rambut dengan Bahan Alami: Gunakan Santan hingga Kunyit

"Kalau virus masuk ke tubuh kita menyebabkan terjadinya peradangan berlebihan atau badai sitokin. Nah ini dapat dihambat dengan antiradang yang ada di kunyit," tambahnya.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas