Tribun

Pengakuan Penumpang Korban Pemerasan Oknum Ojek Pangkalan Kalideres: Tas Teman Saya Ditarik Paksa

Alifi adalah pemilik akun instagram @kingrazerr yang menjelaskan kronologi terkait apa yang dialami ketiga rekannya di media sosial.

Editor: tribunjakarta.com
Pengakuan Penumpang Korban Pemerasan Oknum Ojek Pangkalan Kalideres: Tas Teman Saya Ditarik Paksa
Instagram @undercover.id via TribunJakarta.com
Rekaman video saat opang yang meminta Rp 750.000 kepada penumpangnya 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Elga Hikari Putra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketiga penumpang korban pemerasan ojek pangkalan (opang) yang viral karena dipatok Rp 750.000 rupanya naik ojek tersebut lantaran risih dipaksa oleh para pelaku.

Hal tersebut disampaikan rekan korban, Alifi al Marwah saat dihubungi TribunJakarta.com.

Alifi adalah pemilik akun instagram @kingrazerr yang menjelaskan kronologi terkait apa yang dialami ketiga rekannya di media sosial.

Dijelaskan Alifi, ketiga korban saat kejadian pada 27 Oktober 2019 pagi, mereka baru saja tiba di Terminal Kalideres dari Kediri, Jawa Timur.

Mereka berangkat ke Jakarta karena ada urusan pekerjaan.

"Sebenarnya ada tujuh orang yang ke Jakarta, tapi beda bus. Ada yang empat orang dan tiga orang," kata Alifi kepada TribunJakarta.com, Sabtu (22/2/2020).

Saat itu, kata Alifi, tiga rekannya yang kemudian jadi korban pemerasan opang tiba lebih dulu di Terminal Kalideres sekira Pukul 05.00 WIB.

Awalnya, mereka berencana menunggu empat rekannya yang lain tiba untuk sama-sama menuju base camp kantornya di kawasan Tanjung Duren, Jakarta Barat.

"Namun salah satu teman saya, tasnya ditarik tukang ojek. Lalu bertiga di tawarin ojek dengan cukup paksaan," kata Alifi.

HALAMAN SELANJUTNYA====================>

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas