Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Sanksi Tak Pakai Masker Masuk Peti Mati di Jakarta Dinilai Main-main dan Maladministrasi

Sanksi masuk peti mati bagi warga Jakarta yang tidak memakai masker dinilai main-main. Hal tersebut diungkapkan Ketua FAKTA Azas Tigor Nainggolan.

Sanksi Tak Pakai Masker Masuk Peti Mati di Jakarta Dinilai Main-main dan Maladministrasi
Instagram warung_jurnalis via Kompas.com
Warga yang tak pakai masker di masukan ke dalam peti mati di kawasan Pasar Rebo, Jakarta Timur, Rabu (2/9/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Sanksi masuk peti mati bagi warga Jakarta yang tidak memakai masker dinilai main-main.

Hal tersebut diungkapkan Ketua Forum Warga Kota Jakarta (FAKTA), Azas Tigor Nainggolan.

Tigor menyebut sanksi ini aneh dan sangat tidak tepat untuk penanganan penyebaran Covid-19.

Sanksi ini dinilai Tigor berbahaya bagi pelanggar penggunaan masker justru akan tertular Covid-19 saat dihukum masuk peti mati.

"Apakah petugas Pemprov Jakarta bisa memastikan si pelanggar yang dihukum tidak positif Covid-19?"

"Bentuk hukuman masuk ke peti mati bagi pelanggar penggunaan masker ini menandakan Pemprov Jakarta Gubernur Anies Baswedan tidak memahami pandemi Covid-19," ungkapnya kepada Tribunnews.com, Minggu (6/9/2020).

Pelanggar protokol kesehatan di Kelurahan Kalisari yang memilih sanksi masuk peti mati di Pasar Rebo, Jakarta Timur, Kamis (6/9/2020).
Pelanggar protokol kesehatan di Kelurahan Kalisari yang memilih sanksi masuk peti mati di Pasar Rebo, Jakarta Timur, Kamis (6/9/2020). (TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA)

Baca: Sepekan Terakhir Positivity Rate Covid-19 di Jakarta 13 Persen

Tigor menyebut hukuman masuk peti mati menunjukkan Pemprov Jakarta tidak serius dalam memberikan sanksi kepada pelanggar PSBB Transisi.

"Pantas saja sekarang ini kasus positif Covid-19 di Jakarta tembus angka 1.000 orang per harinya dan Jakarta menjadi Zona Hitam pandemi Covid-19," ujarnya.

Tigor menjelaskan, secara hukum tidak ada regulasi yang memberi wewenang Pemprov Jakarta boleh memberikan sanksi masuk ke peti mati untuk menangani masa pendemi Covid-19.

Penerapan sanksi seperti itu dapat dikatakan liar dan ada maladministrasi karena tidak diatur oleh regulasi daerah Jakarta.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas