Tribun

Kasus Mutilasi di Apartemen

Laeli dan Fajri Sempat Menginap di Apartemen Mansion Bersama Jenazah Rinaldi yang Sudah Dimutilasi

Tanggal 13 September, kata Yusri, Laeli dan Fajri kembali ke Apartemen Mansion untuk mengambil potongan tubuh korban.

Laeli dan Fajri Sempat Menginap di Apartemen Mansion Bersama Jenazah Rinaldi yang Sudah Dimutilasi
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Tersangka berinisial DAF dan LAS diperlihatkan saat konferensi pers pengungkapan mutilasi, di Mapolda Metro Jaya, Kamis (17/9/2020). Polisi menangkap dua pelaku mutilasi Rinaldi Harley Wismanu yang ditemukan di Apartemen Kalibata City, Jakarta, dengan motif ingin menguasai harta korban. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Laeli Atik Supriyatin (27) dan Djumadil Al Fajri (26), sejoli tersangka kasus mutilasi terhadap Rinaldi Harley Wismanu, ternyata belajar melakukan aksinya itu lewat tayangan YouTube.

Fakta baru ini muncul usai polisi melakukan gelar perkara pada Jumat (18/9/2020) lalu.

"Rupanya yang bersangkutan belajar mutilasi lewat YouTube. Dia lihat dari YouTube," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Minggu (20/9/2020).

Yusri mengatakan, sejoli pemutilasi itu memotong satu per satu bagian tubuh korbannya selama dua hari dengan cara mencicil. Pelaku memotong tubuh korbannya menjadi 11 bagian hingga muat ke dalam koper.

"Setelah kita rekonstruksi tanggal 9 (September) dieksekusi, ditinggalkan dulu 3 hari di situ. Dia perpanjang lagi di penginapan di Pasar Baru. Sampai eksekusi tanggal 12 (September). Tanggal 12 (September) itu cuma badannya di tengah dan tangan masukin ke koper langsung diantar ke Kalibata," ujar Yusri.

Lalu pada tanggal 13 September, kata Yusri, Laeli dan Fajri kembali ke Apartemen Mansion untuk mengambil potongan tubuh korban.

Namun karena kelelahan, keduanya tertidur bersama dengan jenazah.

"Besok, tanggal 13 September baru yang atas lagi. Bahkan sempat menginap di situ satu malam bersama-sama dengan jenazahnya. Alasannya kecapean, ketiduran," kata Yusri.

Pada 14-16 September, kedua pelaku membersihkan Apartemen Mansion. Keduanya mengecat ulang tembok dan membersihkan seprai.

"Bahkan tanggal 14, 15, 16 (September) dilakukan pembersihan. Dia beli sendiri cat, dia beli sendiri seprai. Dia cuci sampai tanggal 16 (September) itu," ucapnya.

Baca: Terungkap saat Rekonstruksi: Fajri Mutilasi Rinaldi 2 Hari dan Tanya Pin Ponsel saat Korban Sekarat

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas