Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

PSBB di Jakarta

Anisa Bahar dan Dewinta Minta Anies Cabut PSBB, Rakyat Semakin Susah dan Banyak Pengangguran

Dewinta juga meminta agar Gubernur DKI Jakarta mencabut PSBB dan mengembalikan Provinsi DKI Jakarta dengan tatanan hidup baru (kenormalan baru).

Anisa Bahar dan Dewinta Minta Anies Cabut PSBB, Rakyat Semakin Susah dan Banyak Pengangguran
Tribunnews/Herudin
Sejumlah pekerja seni dan pekerja tempat hiburan malam melakukan aksi demonstrasi di depan Kantor DPRD DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Senin (5/10/2020). Mereka menuntut kepada Pemprov DKI Jakarta untuk mencabut penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) Jakarta dan membuka kembali tempat hiburan malam. Tribunnews/Herudin 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Puluhan anggota organisasi masyarakat (ormas) Srikandi Pembela Kesatuan Tanah Air Indonesia Bersatu (Srikandi Pekat IB) berunjuk rasa di depan gedung DPRD DKI Jakarta, Senin (5/10/2020) pukul 13.30 WIB.

Kedatangan mereka ke gedung legislator di Jalan Kebon Sirih, Kecamatan Gambir, Jakarta Pusat itu minta diadvokasi agar pemerintah daerah mencabut kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid II.

Mereka memandang, kebijakan PSBB yang dikeluarkan DKI sejak April 2020 lalu sangat berimbas pada perekonomiannya. Sebab tempat hiburan malam dilarang beroperasi karena dianggap rawan terhadap penularan Covid-19 antarpengunjung.

Dalam unjuk rasa itu, kakak-beradik pedangdut tanah air, yaitu Anisa Bahar dan Dewinta Bahar juga turut hadir.

Di ormas itu, Anisa menjabat sebagai Penasihat Srikandi Pekat IB, sedangkan sang adik Dewinta sebagai Ketua Umum Srikandi Pekat IB.

Sejumlah pekerja seni dan pekerja tempat hiburan malam melakukan aksi demonstrasi di depan Kantor DPRD DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Senin (5/10/2020). Mereka menuntut kepada Pemprov DKI Jakarta untuk mencabut penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) Jakarta dan membuka kembali tempat hiburan malam. Tribunnews/Herudin
Sejumlah pekerja seni dan pekerja tempat hiburan malam melakukan aksi demonstrasi di depan Kantor DPRD DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Senin (5/10/2020). Mereka menuntut kepada Pemprov DKI Jakarta untuk mencabut penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) Jakarta dan membuka kembali tempat hiburan malam. Tribunnews/Herudin (Tribunnews/Herudin)

Saat orasi, Dewinta mengaku menerima banyak keluhan dari penggiat seni, hiburan malam dan para UMKM akibat kebijakan PSBB yang diperpanjang hingga jilid II sejak Senin (14/9/2020) sampai Minggu (11/10/2020) mendatang.

Kata dia, kebijakan itu membuat rakyat semakin susah dan banyak pengangguran karena ragam usaha hiburan ditutup.

"Kami dari Srikandi Pekat IB meminta kepada DPRD DKI Jakarta agar bisa memanggil bapak Gubernur DI Jakarta," kata Dewinta.

Selain itu, Dewinta juga meminta agar Gubernur DKI Jakarta mencabut PSBB dan mengembalikan Provinsi DKI Jakarta dengan tatanan hidup baru (kenormalan baru).

"Buka kembali aktivitas usaha hiburan malam atau sektor pariwisata DKI Jakarta dengan mematuhi protokol kesehatan Covid-19," ujar Dewinta.

Baca: Segel Kedai Kopi di Karang Tengah karena Langgar PSBB, Satpol PP Dibentak Pemiliknya

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas