Tribun

Gara-gara Uang Rp 5.000, Agus Nekat Bunuh Teman Sendiri

Agus mengaku kesal karena selama dua tahun bekerja, uang yang didapat dari korban setiap harinya berbeda dengan pekerja lain.

Editor: Hasanudin Aco
Gara-gara Uang Rp 5.000, Agus Nekat Bunuh Teman Sendiri
Dok. Polres Jakarta Barat via Tribun Jakarta
Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Ady Wibowo saat memintai keterangan tersangka Agus yang membunuh rekan kerjanya sendiri. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Gara-gara uang Rp 5.000 nyawa pun melayang.

Itulah yang dilakukan seorang penjaga perlintasan rel kereta liar di Jalan Bandengan Utara, Pekojan, Tambora, Jakarta Barat.

Hanya karena penghasilannya tiap harinya selisih Rp 5 000 dengan pekerja yang lain, Agus (40) nekat membunuh Ardi Andi (56) yang merupakan koordinator di tempat kerjanya.

Agus mengaku kesal karena selama dua tahun bekerja, uang yang didapat dari korban setiap harinya berbeda dengan pekerja lain.

Dia memang selama ini tak pernah berani bertanya hingga akhirnya pada 15 April 2021, dia menumpahkan semua emosinya kepada korban.

Baca juga: Diancam Akan Dibunuh, Pelatih Kebugaran di Surabaya Tikam Member 7 Kali Hingga Tewas

Di bantaran rel dekat tempatnya bekerja, peristiwa pembunuhan itu terjadi.

Semuanya diawali cekcok mulut terlebih dahulu dan perkelahian sebelum kemudian pelaku menusukan pisau ke tubuh korban.

Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Ady Wibowo menjelaskan bahwa pelaku sudah dua tahun bekerja sebagai penjaga di perlintasan palang kereta api liar di kawasan Pekojan.

Selama bekerja itu, AGS mengaku selalu mendapatkan pembagian jatah yang tidak adil dari korban yang menjadi koordinator di sana.

Dalam seharinya rekan AGS lainnya bisa mendapatkan Rp 70.000 dari menjaga rel kereta sedari pukul 07.00 WIB sampai 11.00 WIB.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas