Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Idul Fitri 2021

Pengunjung Ancol Membeludak, Anies Dinilai Kecolongan

jumlah pengunjung tempat wisata Taman Impian Jaya Ancol mencapai 39.000 orang. Data itu berdasarkan jumlah wisatawan per pukul 15.00 WIB.

Pengunjung Ancol Membeludak, Anies Dinilai Kecolongan
Tribunnews.com, Ferryal Immanuel
Pengujung memadati kawasan Ancol, sehingga pengelola menutup sementara kawasan agar tidak terjadi kerumunan. Sabtu (15/5/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Pada Jumat (14/5/2021) kemarin, jumlah pengunjung tempat wisata Taman Impian Jaya Ancol mencapai 39.000 orang.

Data itu berdasarkan jumlah wisatawan per pukul 15.00 WIB.

Anggota DPRD DKI Jakarta Fraksi PSI William Aditya Sarana mengatakan Gubernur Anies Baswedan sudah kecolongan. 

Kata William, Anies selaku kepala daerah semestinya sadar bahwa lokasi wisata termasuk Ancol berpotensi dipadati wisatawan, mengingat ada kebijakan larangan mudik dari pemerintah pusat.

"Pak Anies kecolongan, seharusnya beliau sadar bahwa tempat wisata seperti Ancol akan membludak karena masyarakat tidak bisa mudik," kata William kepada wartawan, Sabtu (15/5/2021).

Baca juga: Dikunjungi 43 Ribu Orang Sehari, DPRD DKI Minta Pemprov Tutup Ancol Sampai Libur Lebaran Berakhir

Ia mengatakan bila situasi kebebasan berwisata terus dibiarkan selama libur lebaran, maka bukan tidak mungkin memicu peningkatan kasus Covid-19 di ibu kota.

Menurutnya pemerintah pusat sudah benar melarang mudik, namun kebijakan itu tak selaras dengan kebijakan pembukaan tempat wisata oleh pemerintah daerah khususnya di DKI.

Apalagi jika pembukaan tempat wisata tak diawasi ketat. 

"Libur panjang seperti lebaran biasanya akan memicu peningkatan kasus Covid-19. Pemerintah pusat sudah benar menyetop mudik, namun jika tempat wisata dalam kota tidak diawasi, maka semuanya bisa gagal," kata dia.

Politikus PSI itu menyebut kebijakan penutupan Ancol seperti yang diambil hari ini, seharusnya dilakukan sejak awal oleh pihak Taman Impian Jaya Ancol maupun Pemprov DKI.

Sehingga tak perlu menunggu viral baru bertindak.

"Kalau sudah viral barulah ada tindakan, hal ini tidak bisa terus dibiarkan, Pak Anies harus lebih fokus dalam menangani pandemi Covid-19. Utamakan dulu keselamatan warga Jakarta," pungkasnya.

Ikuti kami di
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas