Tribun

Sekeluarga Tewas di Jakarta Barat

Asosiasi Psikologi Forensik Ungkap Cara Ketahui Latarbelakang Satu Keluarga yang Tewas di Kalideres

Polda Metro Jaya resmi menghentikan penyelidikan atas kasus tewasnya satu keluarga di Kalideres, Jakarta Barat.

Penulis: Fahmi Ramadhan
Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Asosiasi Psikologi Forensik Ungkap Cara Ketahui Latarbelakang Satu Keluarga yang Tewas di Kalideres
Tribunnews.com/Rahmat W Nugraha
Pagar rumah lokasi penemuan empat mayat di perumahan Citra Garden Extension Blok AC5 Nomor 7, Kecamatan Kalideres, Jakarta Barat kini dipasang gembok. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fahmi Ramadhan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Asosiasi Psikologi Forensik Indonesia (APSIFOR) mengungkap bagaimana cara mengetahui sifat dan latar belakang satu keluarga yang tewas di Kalideres, Jakarta Barat, semasa hidupnya.

Ketua APSIFOR, Reni Kusumowardhani mengatakan diketahuinya latarbelakang satu keluarga itu setelah pihaknya mempelajari berbagai aspek dengan menarik mundur apa saja yang mereka lakukan semasa hidup.

"Kami proses otopsi psikologis untuk cek latarbelakang kematian seperti aspek perilaku dengan mempelajari apa yang dipikirkan, rasakan, lakukan dan kecenderungan perilaku," kata Reni dalam konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jum'at (9/12/2022).

Baca juga: Satu Keluarga yang Tewas di Kalideres Karena Sakit, Mengapa Tak Minta Tolong Tetangga? Ini Kata Ahli

Perilaku seseorang, kata Reni, bisa dipengaruhi seperti apa karakterisitik seseorang itu dari dia lahir hingga dinyatakan meninggal dunia.

Maka dari itu ia memutuskan untuk menarik mundur kehidupan ke empat orang tersebut untuk mencari tahu bagaimana karakter mereka semasa hidup dan melibatkan keterangan dari pihak keluarga.

"Perilaku seseorang dipengaruhi karakteristik dari lahir sampai meninggal. Jadi mundur untuk memastikan apa ada kerentanan dari masing-masing empat orang itu," kata dia.

Sebelumnya diberitakan, warga Satu Extension, Kalideres, Jakarta Barat digegerkan dengan adanya penemuan empat orang dalam keadaan tewas pada Kamis (10/11/2022).

Keempat jasa itu yakni seorang bapak berinisial RG (71), anak berinisial DF (42), ibu berinisial KM (66), dan paman berinisial BG (68).

Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Barat Kompol Haris Kurniawan menerangkan penemuan empat mayat itu awalnya saat warga curiga setelah mencium bau busuk yang berasal dari salah satu rumah.

"Pada saat dibuka ditemukan ada empat jenazah di dalam, dua laki-laki dan dua perempuan," kata Haris kepada wartawan, Jumat (11/11/2022).

Haris menyebut dari informasi masyarakat di lokasi, keempat jasad yang ditemukan itu merupakan satu keluarga dengan keadaan sudah membusuk.

Penyebab Tewas Satu Keluarga

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi saat menjelaskan kesimpulan akhir penyelidikan kasus kematian satu keluarga tersebut.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas