Tribun

Kaleidoskop 2014

2 Menteri Aktif Ditetapkan Sebagai Tersangka Pada 2014

Kedua Menteri tersebut adalah Menteri Agama Suryadharma Ali dan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik.

Penulis: Eri Komar Sinaga
Editor: Y Gustaman
2 Menteri Aktif Ditetapkan Sebagai Tersangka Pada 2014
Tribunnews/Dany Permana
Mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Jero Wacik usai menjalani pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Gedung KPK, Jakarta Selatan, Kamis (20/11/2014). Jero diperiksa sebagai saksi bagi tersangka Sutan Bhatoegana terkait dugaan pemerasaan di lingkungan Kementerian ESDM. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eri Komar Sinaga

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sejarah dalam penindakan korupsi di Indonesia tercipta ketika Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan dua menteri aktif menjadi tersangka selama 2014.

Kedua Menteri tersebut adalah Menteri Agama Suryadharma Ali dan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik. Keduanya adalah pembantu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat berkuasa atau 2009-2014.

Menjelang berakhirnya masa pemerintahan, KPK menetapkan Suryadharma pada Mei 2014 sebagai tersangka terkait penyelenggaraan haji di Kementerian Agama tahun anggaran 2012-2013 menyerap anggaran di atas Rp 1 triliun.

Bekas Ketua Umum PPP itu disangka memperkaya diri sendiri, orang lain, atau korporasi melalui cara pemanfaatan dana setoran awal haji oleh masyarakat untuk membayari pejabat Kementerian Agama dan keluarganya naik haji.

Wakil Ketua KPK, Busyro Muqoddas, mengatakan setidaknya Suryadharma yang saat itu selaku pemimpin perjalanan haji mengambil 100 kuota haji untuk teman-temannya.

Perjalanan ke tanah suci ada yang menggunakan dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) dan Badan Penyelenggara Ibadah Haji (BPIH). Dia diduga memanfaatkan 100 kuota haji untuk teman-temannya.

Bekas Menteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil Menengah itu disangka melanggar Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 3 Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo Pasal 65 KUHP.

Sebelum Surydharma, Menteri Agama sudah ada yang ditetapkan menjadi tersangka. Said Agil Husin Al Munawar, Menteri Agama era Presiden Megawati Soekarnoputri, tersandung kasus yang sama.

Pengadilan Negeri Jakarta Pusat menyatakan Said terbukti korupsi dana Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) dan Dana Abadi Umat (DAU) pada 2002-2004.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas