Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pollycarpus Bebas, Koalisi Keadilan Pertanyakan Pengungkapan Kasus Munir

Terlebih, terpidana pembunuhan Munir, Budi Hariyanto, dibebaskan setelah divonis 14 tahun penjara.

Pollycarpus Bebas, Koalisi Keadilan Pertanyakan Pengungkapan Kasus Munir
Fahdi Fahlevi/Tribunnews.com
Kontras 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Koalisi keadilan untuk Munir mempertanyakan komitmen pemerintah dalam pengungkapan kasus pembunuhan aktivis HAM, Munir Said Thalib.

Terlebih, terpidana pembunuhan Munir, Budi Hariyanto, dibebaskan setelah divonis 14 tahun penjara.

Wakil Koordinator Bidang Advokasi KontraS, Putri Kanesia menilai, bebasnya Pollycarpus adalah peristiwa yang menyakitkan bagi para pejuang HAM di Indonesia.

"Tapi faktanya pelaku utamanya dan  dugaan melibatkan fasilitas negara juga belum diadili. Padahal Presiden beberapa kali menyatakan akan menyelesaikan tapi juga tidak ada kelanjutan," tegas Putri di Kantor KontraS, Kramat II, Jakarta Pusat, Rabu (29/8/2018).

Putri menilai ketidakjelasan pengungkapan dalang pembunuhan Munir menunjukkan negara belum mampu memberikan keadilan bagi keluarga korban.

Putri mendesak pemerintah untuk segera membuka Tim Fakta Kasus Meninggalnya Munir (TFKMM) yang sebelumnya telah diserahkan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Namun, telah dinyatakan hilang di era Presiden Jokowi. Menurut Putri, negara wajib menyelesaikan kasus Munir hingga ke aktor-aktor utama dibalik kasus pelanggaran HAM tersebut.

"Kami menilai dengan bebas murninya Pollycarpus selaku aktor lapangan bukan berarti negara telah selesai dalam proses pengungkapan kasus Munir. Negara memiliki kewajiban menuntaskan aktor utamanya," kata Putri.

Seperti diketahui, Pollycarpus, dinyatakan bebas murni dari hukumannya pada hari ini, Rabu (29/8/2018).

Munir meninggal di dalam pesawat Garuda Indonesia menuju Amsterdam pada 7 September 2004 dalam perjalanan untuk menempuh pendidikan S-2 di Utrecht, Belanda.

Halaman
12
Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas