Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Setya Novanto Jalani Pidana

‎Kesehatan Menurun, Menkumham Evaluasi Pemindahan Penahanan Setya Novanto

Yasonna mengatakan pihaknya masih terus mengevaluasi dengan melihat beragam kriteria dan penilaian termasuk mempertimbangkan kesehatan Setya Novanto.

‎Kesehatan Menurun, Menkumham Evaluasi Pemindahan Penahanan Setya Novanto
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Mantan Ketua DPR RI Setya Novanto meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Setya Novanto diperiksa sebagai saksi kasus dugaan suap terkait kesepakatan kontrak kerja sama pembangunan PLTU Riau-1 dengan tersangka Sofyan Basir. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com Theresia Felisiani

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - ‎Narapidana kasus korupsi e-KTP, Setya Novanto belakangan ini kesehatannya menurun.

Hal ini diakui pula Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly saat ditemui di Komplek Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (24/6/2019).

"Memang belakangan ini kesehatannya agak menurun. Saya lihat dokternya sudah berkali-kali sampaikan. Ya itu konsekuensi dari suatu pelanggaran disiplin," jelas Yasonna.

Baca: Calon Istri Pria yang Ancam Penggal Jokowi Berharap Nikah Bulan Ini, Tak Masalah Menikah di Rutan

Baca: Sean Gelael Minta Maaf karena Tabrak Putra Michael Schumacher di Prancis

Baca: BPN Prabowo-Sandiaga: Rekonsiliasi Tidak Harus Ada Power Sharing

Mengenai nasib Setya Novanto, apakah akan terus di Lapas Gunung Sindur atau kembali ke Nusakambangan, Yasonna mengatakan pihaknya masih terus mengevaluasi dengan melihat beragam kriteria dan penilaian termasuk mempertimbangkan kesehatan Setya Novanto.

"Kita lihat, kita evaluasi terus. ‎Memang belakangan kesehatannya menurun, ya itu konsekuensi," imbuhnya.

Masuk kategori napi berisiko tinggi

Berdasarkan hasil assesment, Setya Novanto masuk dalam kategori terpidana berisiko tinggi atau maximum risk.

Atas hasil tersebut, Kepala Badan Pemasyarakatan Bogor Riki Dwi Biantoro merekomendasikan agar terpidana korupsi KTP elektronik tersebut untuk sementara tetap ditempatkan di Rutan Gunung Sindur.

"Hasil assesment terhadap Setya Novanto dengan metode wawancara, kami merekomendasikan agar yang bersangkutan untuk sementara ditempatkan di Rutan Gunung Sindur," ujar Riki di Kantor Kanwil Kemenkum HAM Jabar, Jalan Jakarta Kota Bandung, Rabu (19/6/2019).

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...

Berita Terkait :#Setya Novanto Jalani Pidana

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas