Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

OTT KPK di Labuhanbatu

Setahun Jadi Buronan KPK, Umar Ritonga Sembunyi di Rumah Kontrakan

Umar Ritonga, tersangka penyuap mantan Bupati Labuhanbatu, Sumatra Utara, Pangonal Harahap, akhirnya ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Setahun Jadi Buronan KPK, Umar Ritonga Sembunyi di Rumah Kontrakan
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Umar Ritonga, tersangka penyuap mantan Bupati Labuhanbatu, Sumatra Utara, Pangonal Harahap, akhirnya ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Ia dibekuk dikediamannya, Kamis (25/7/2019) setelah buron sejak Juli 2018.

Kabag Pemberitaan dan Publikasi KPK, Yuyuk Andriati, menyebut selama setahun jadi buronan komisi antirasuah, Umar bersembunyi di sebuah rumah kontrakan.

"Selama pelarian tersebut diduga UMR (Umar Ritonga) berada di sebuah kontrakan di daerah Perawang. Uang Rp 500 juta yang dulu diduga dibawa UMR sudah tidak ditemukan di lokasi tadi," kata Yuyuk kepada pewarta, Kamis (25/7/2019).

Baca: Airlangga Hartarto Yakin Bakal Terpilih Kembali Menjadi Ketua Umum Golkar

Baca: Sutradara Robby Ertanto Menyesal dan Minta Maaf Karena Konsumsi Ganja

Baca: Alasan Keamanan, Jokowi Teken Keppres Soal Penutupan Sementara KBRI Sanaa di Yaman

Baca: Jimly Nilai Komposisi Kabinet Jokowi 50 Persen Parpol 50 Persen Profesional Jauh Lebih Baik

Umar diketahui dicokok KPK di kediamannya pada pukul 07.00 WIB.

Kata Yuyuk, saat ini Umar sudah berada di wilayah sekitar Medan.

Selanjutnya Umar bakal diterbangkan KPK ke kantor lembaga antikorupsi malam ini.

Dalam proses pencarian Umar Ritonga, imbuh Yuyuk, tim KPK di lapangan dibantu Yusuf Harahap selaku Lurah Sioldengan bersama Khoirudin Saleh Harahap selaku Kepala Lingkungan.

Bupati Labuhanbatu Pangonal Harahap menggunakan rompi oranye meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Rabu (18/7/2018). KPK menahan Bupati Labuhanbatu Pangonal Harahap bersama dua tersangka lainnya yakni dua orang swasta PHH dan UMR pasca operasi tangkap tangan di Labuhan Batu pada Selasa (17/7/2018) kemarin terkait fee proyek di lingkungan pemerintah daerah Labuhan Batu, Sumut Tahun Anggaran 2018. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Mantan Bupati Labuhanbatu Pangonal Harahap menggunakan rompi oranye meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Rabu (18/7/2018). KPK menahan Bupati Labuhanbatu Pangonal Harahap bersama dua tersangka lainnya yakni dua orang swasta PHH dan UMR pasca operasi tangkap tangan di Labuhan Batu pada Selasa (17/7/2018) kemarin terkait fee proyek di lingkungan pemerintah daerah Labuhan Batu, Sumut Tahun Anggaran 2018. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

"Mereka dikoordinir oleh Andi Suhaimi, Bupati Labuhanbatu. Mereka yang meyakinkan keluarga UMR sehingga UMR yang lari dan sembunyi di daerah Perawang, Riau bersedia menyerahkan diri ke KPK," pungkas Yuyuk.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...

Berita Terkait :#OTT KPK di Labuhanbatu

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas