Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pemilu 2019

Hakim MK Minta KPU Hati-Hati Rekrut Petugas Pemilu dan Belajar dari Kasus Saksi PKB

Hakim Mahkamah Konstitusi Arief Hidayat mengingatkan KPU RI sebagai pemangku pusat agar benar-benar memperhatikan rekrutmen petugas KPPS

Hakim MK Minta KPU Hati-Hati Rekrut Petugas Pemilu dan Belajar dari Kasus Saksi PKB
Kolase Tribun Jabar
Ilustrasi: Petugas Pemilu 2019 meninggal. 2 Petugas KPPS di Bandung Meninggal Dunia Setelah Didiagnosa Sakit Lambung dan Darah Rendah 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Hakim Mahkamah Konstitusi Arief Hidayat mengingatkan KPU RI sebagai pemangku pusat agar benar-benar memperhatikan rekrutmen petugas KPPS maupun PPK di daerah secara cermat dan serius.

Sebab jangan sampai rekrutmen para petugas Pemilu di tingkat bawah tidak kompeten menangani hajat strategis bagi kemajuan negara tersebut.

"Nanti rekrutmen KPU kalau merekrut TPS, PPK harus hati-hati. Jangan setiap orang bisa jadi anggota TPS. Harus rekrut yang betul," ungkap Arief di sela-sela persidangan sengketa hasil Pileg, di Gedung MK, Jakarta Pusat, Selasa (30/7/2019).

"Karena Pemilu itu yang strategis. Jadi harus dibutuhkan orang-orang yang punya integritas untuk menjalankan penyelenggaraan Pemilu, di tingkat nasional sampai bawah. Begitu juga Bawaslu," imbuh dia.

Baca: Datangi TKP, Pembunuh Istri Pendeta Berlagak Sebagai Wartawan

Pernyataan Arief tersebut berkaca dari status saksi PKB dalam persidangan sengketa hasil Pileg 2019 tingkat DPR-DPRD Provinsi Jambi.

Sohibul Ahmad yang merupakan mantan anggota KPPS di TPS 07 Desa Pangkal Duri, Kecamatan Mendahara, Kabupaten Tanjung Jabung Timur, hadir ke persidangan namun bertindak sebagai saksi Pemohon.

Dalam pokok kesaksiannya, Sohibul menjelaskan ia memaparkan kesalahan penghitungan suara di TPS 07 yang notabene adalah TPS-nya sendiri saat menjabat petugas KPPS.

Baca: Dua bocah meninggal dalam penembakan di California: Saya berharap ini hanya mimpi

Arief menilai peristiwa itu sepenuhnya adalah ketidakcermatan Sohibul sewaktu bertugas kemarin.

"Kalau nggak, ya terjadi begini ini," ujar Arief.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pemilu 2019

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas