Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Calon Pimpinan KPK

Laode M Syarif Utarakan Perasaannya saat Tak Lolos Tes Profile Assessment Capim KPK: Biasa Saja

“Perasaan saya biasa saja ketika tidak lulus ke 20 besar," ujar Laode M Syarif, dibubuhi emoji senyum

Laode M Syarif Utarakan Perasaannya saat Tak Lolos Tes Profile Assessment Capim KPK: Biasa Saja
Gita Irawan/Tribunnews.com
Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode M Syarif usai menghadiri penandatanganan MoU enam kementerian di Hotel Sultan, Jakarta Selatan pada Rabu (3/7/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Salah satu nama yang gagal dalam seleksi calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) adalah Laode M. Syarif, yang tak lain adalah Wakil Ketua lembaga antirasuah periode 2015-2019.

Selain Laode M Syarif, adapula 19 capim KPK yang tak lolos dalam seleksi tahap profile assessment ini.

Baca: 4 Polisi dan 3 Jaksa Lolos, Pansel Capim KPK: Tak Ada Kuota Tertentu, Kami Pilih yang Terbaik

Baca: KPK Sukses di Era Irjen Ruki dan Bibit, IPW: Kenapa Alergi dengan Capim Polisi?

Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode M Syarif menyaksikan petugas menunjukan barang bukti operasi tangkap tangan (OTT) kasus dugaan suap, di Jakarta, Sabtu (29/6/2019). Dalam OTT tersebut KPK menetapkan tiga tersangka yaitu Alvin Suherman sebagai pengacara, Sendy Perico swasta sebagai pihak yang berperkara, dan Asisten Pidana Umum Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta, Agus Winoto. KPK juga mengamankan barang bukti 20874 USG, 700 USD, dan Rp 200 juta. TRIBUNNEWS/HERUDIN
Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode M Syarif menyaksikan petugas menunjukan barang bukti operasi tangkap tangan (OTT) kasus dugaan suap, di Jakarta, Sabtu (29/6/2019). Dalam OTT tersebut KPK menetapkan tiga tersangka yaitu Alvin Suherman sebagai pengacara, Sendy Perico swasta sebagai pihak yang berperkara, dan Asisten Pidana Umum Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta, Agus Winoto. KPK juga mengamankan barang bukti 20874 USG, 700 USD, dan Rp 200 juta. TRIBUNNEWS/HERUDIN (TRIBUNNEWS/HERUDIN)

Merespons hal tersebut, kepada Tribunnews.com, Laode M Syarif mengaku biasa saja saat mengetahui namanya tidak masuk ke 20 besar tahapan seleksi calon pimpinan KPK berikutnya.

“Perasaan saya biasa saja ketika tidak lulus ke 20 besar," ujar Laode M Syarif, dibubuhi emoji senyum, Jakarta, Jumat (23/8/2019).

Laode pun kembali mengingatkan soal pernyataannya di Gedung Lemhanas, Jakarta, pada Jumat (9/8/2019).

Kala itu, Laode hendak mengikuti tes profile assessment.

Sebelum mengikuti tes, dia sempat berkata, "Saya tidak pernah percaya diri, kalau dibutuhkan alhamdulillah, kalau tidak dibutuhkan lagi alhamdulillah bisa membantu."

Pernyataan itu lah yang kembali diutarakan Laode kepada pewarta.

"Sebagaimana yang saya kemukakan sebelum-sebelumnya: ‘lulus alhamdulillah, tidak lulus, juga alhamdulillah'," katanya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
  Loading comments...

Berita Terkait :#Calon Pimpinan KPK

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas