Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

UKM Harus Mampu Hasilkan Produk Berkualitas Produk, Lebih Kreatif dan Bisa Berkomunikasi yang Baik

Pelaku UKM harus bersaing dengan pemilik modal yang mempunyai kemampuan efisiensi produksi, rantai pasokan (supply chain) dan logistik yang lebih baik

UKM Harus Mampu Hasilkan Produk Berkualitas Produk, Lebih Kreatif  dan Bisa Berkomunikasi yang Baik
IST
Dodi Soufiadi, Marketing Director dari Swasti Farm 

TRIBUNNEWS.COM, YOGYAKARTA - Pertumbuhan traffic yang sangat tinggi dan konsisten di channel marketplace, mendorong para pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) untuk mengekspansi pasar melalui channel marketplace yang diharapkan akan meningkatkan skala produktifitas dan kreatifitas dalam mengakuisisi pasar.

Namun potensi pasar dan traffic yang sangat besar sangat berimbang dengan penerapan algoritma untuk berkompetisi yang diterapkan oleh pemilik marketplace, salah satu yang paling terdampak adalah simetris nya informasi dari satu produk dengan harga yang beragam dan sangat kompetitif.

Simetris nya sebuah informasi menyebabkan daya tawar penjual kepada pembeli menjadi sangat rendah, yang pada akhirnya loyalitas pembeli kepada sebuah produk ditempatkan pada harga yang paling murah, bukan lagi loyalitas kepada pemilik pelaku UKM.

"Ini membuat pelaku UKM harus bersaing dengan pemilik modal yang mempunyai kemampuan efisiensi produksi, rantai pasokan (supply chain) dan logistik yang lebih baik yang ikut menjajakan barang dagangan di tempat yang sama," kata Dodi Soufiadi, Marketing Director dari Swasti Farm di Yogyakarta, Selasa (18/11/2019).

Dikatakan Dodi, saat membuka usaha di channel transaksi di marketplace,  pelaku UKM tidak hanya harus memiliki kemampuan menciptakan cost leadership yang baik, tetapi ditantang menghadapi produk serupa (homogenitas product)  dan produk tiruan (copycat product).

Baca: Plafon KUR Mikro Dinaikkan Hingga Rp 50 Juta Per Debitur

Tantangan tersebut diatas tentunya harus dihadapi dengan tidak hanya cukup bermodalkan kemampuan menciptakan sebuah produk dan peningkatan produktivitas produk saja.

"Harus diimbangi dengan komitmen menjaga kualitas produk, kemampuan kreativitas dan strategi komunikasi yang baik dengan pembeli dari pelaku UKM yang akan atau sudah membuka channel transaksi di marketplace," kata Dodi. 

Untuk produk Ikan Guppy yang ditawarkan oleh Swasti Farm melalui channel transaksi di marketplace, Swasti Farm mempunyai standar harga yang lebih tinggi dibandingkan produk yang lain.

Hal ini menjadi tantangan terbesar bagi Swasti Farm untuk mengkomunikasikan Swasti Farm sebagai sebuah entitas yang sangat berbeda dengan penjual ikan guppy yang lain meskipun dengan produk yang sama.

Sebagai contoh jenis (strain) Albino Full Red di marketplace shopee paling rendah ditawarkan oleh penjual lain dengan Rp 5.000 untuk setiap pasang, Swasti Farm menawarkan jenis (strain) yang sama dengan diversifikasi  harga mencapai  6900% dibandingkan penjual lain atau dengan harga Rp 350 ribu untuk setiap pasang pembelian.

“Salah satu visi Kami adalah menciptakan produk ikan guppy terbaik dengan semua potensi sumber daya yang Kami miliki untuk masyarakat Indonesia. Karena Kami yakin dengan menciptakan produk terbaik mampu memberikan pengalaman yang akan jauh berbeda dibandingkan produk yang dijajakan oleh pihak lain," katanya.

Baca: Harus Ada Sinergi Antar Kementerian Bangun Daya Saing Produk UKM

Hal tersebut sudah Kami lakukan lebih dari setahun belakangan ini, dan penerimaan pasar sangat baik, itu terbukti dengan pencapaian market share transaksi di channel marketplace mencapai 27.8 % dibandingkan channel transaksi lain yang kami miliki sampai dengan bulan Oktober 2019.

"Artinya Cost Leadership dan “perang” harga  bisa jadi tidak berlaku ketika kita mampu menciptakan produk terbaik dan mampu mengkomunikasikan dengan baik, dan itu terjadi di Swasti Farm,” kata Danang Prima, selaku Chief Executive Officer (CEO) dari Swasti Farm.

Sebagai salah satu Ikan Hias yang mengalami peningkatan jumlah penghobi yang sangat besar selama periode 2017, 2018 dan 2019, Ikan Guppy mempunyai peluang pasar yang sangat besar dibandingkan Ikan Hias yang lain, 

“Ketika sebuah jenis (strain) ikan guppy mampu ditawarkan dengan harga yang sangat tinggi, saya berkeyakinan ikan guppy tersebut ada di kualitas yang paripurna, selain jumlahnya yang sangat besar, penghobi ikan guppy sangat kritis terhadap kualitas sebuah produk yang ditawarkan,” kata  Johannes Gea, salah satu juri kontes Ikan Guppy Internasional dari Indonesia.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas