Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Belva Devara Mundur

Stafsus Belva dan Andi Taufan Mundur, Pengamat: Yang Masih Menjabat di Perusahaan Lebih Baik Mundur

Mundurnya dua dari tujuh Staf Khusus (Stafsus) Milenial Presiden Joko Widodo (Jokowi), Adamas Belva Devara dan Andi Taufan Garuda Putra dinilai tepat.

Stafsus Belva dan Andi Taufan Mundur, Pengamat: Yang Masih Menjabat di Perusahaan Lebih Baik Mundur
Twitter @AdamasBelva dan @GarudaPutra
Belva Devara dan Andi Taufan, dua Staf Khusus milenial Presiden Jokowi yang mengundurkan diri. 

TRIBUNNEWS.COM - Mundurnya dua dari tujuh Staf Khusus (Stafsus) Milenial Presiden Joko Widodo (Jokowi), Adamas Belva Devara dan Andi Taufan Garuda Putra dipandang pengamat sebagai langkah tepat.

Pengamat Hukum Tata Negara dari Fakultas Hukum Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Agus Riewanto bahkan mengungkapkan para stafsus lain yang masih menjabat di perusahaan sebaiknya ikut mundur.

Agus menyebut jika menjadi pejabat negara seharusnya melepaskan atribut jabatan lain, termasuk jabatan perusahaan.

"Menurut saya harus dicek kembali di berbagai macam peraturan perundang-undangan, hanya jabatan stafsus milenial ini yang tidak mengundurkan diri dari jabatan perusahaan," ungkap Agus kepada Tribunnews.com melalui sambungan telepon, Jumat (24/4/2020).

Pengamat Hukum Ketatanegaraan dari Fakultas Hukum Universitas Sebelas Maret (UNS) Agus Riewanto.
Pengamat Hukum Ketatanegaraan dari Fakultas Hukum Universitas Sebelas Maret (UNS) Agus Riewanto. (Tribunnews/ISTIMEWA)

Baca: Stafsus Milenial Andi Taufan Mundur, Pengamat: Bukan Berarti Permasalahan Selesai

Menurutnya pejabat negara seperti BPK, KPK, MA, Komnas HAM, mengundurkan diri dari jabatan perusahaan, partai politik, dan ormas.

"Mau dimana pun harusnya tetap sama," ujarnya.

Maka dari itu Agus menilai bagi stafsus lain yang masih memiliki jabatan perusahaan lebih baik mundur.

"Alangkah eloknya, stafsus milenial yang masih menjabat di perusahaan lebih baik mengundurkan diri," ungkap Agus.

Agus juga menilai mundurnya Andi Taufan dan Belva menjadi alarm untuk stafsus lain untuk berpikir mengundurkan diri.

"Boleh jadi (ikut mundur). Saya meyakini seluruh staf presiden orang-orang yang direkrut karena prestasi bisnisnya," ungkap Agus.

Baca: Kontribusi Merebaknya Corona, Putri Tanjung Sumbang Makanan untuk 2000 Tim Medis & Galang Donasi

Halaman
1234
Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: bunga pradipta p
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas