Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

5 Penumpang di Stasiun Gambir Tak Kantongi SIKM, Dikarantina 14 Hari hingga Jalani Swab Test

Lima orang penumpang kereta api luar biasa yang tiba di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat terjaring petugas karena tidak memiliki SIKM.

5 Penumpang di Stasiun Gambir Tak Kantongi SIKM, Dikarantina 14 Hari hingga Jalani Swab Test
Wartakota/Angga Bhagya Nugraha
Lima orang penumpang kereta api luar biasa yang tiba di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat terjaring petugas karena tidak memiliki SIKM. (Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha) 

TRIBUNNEWS.COM -  Lima orang penumpang kereta api luar biasa yang tiba di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat terjaring petugas karena tidak memiliki Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) Jakarta. 

Wali Kota Jakarta Pusat, Bayu Megantara mengatakan kelima penumpang tersebut berasal dari Surabaya.

Hal itu disampaikan dalam video yang diunggah di kanal YouTube KompasTV, Rabu (27/5/2020).

"Kedatangan kereta kedua dari Surabaya via Jogja," ujar Bayu.

Bayu Megantara menuturkan, petugas gabungan memeriksa kelengkapan dokumen SIKM kepada seluruh penumpang kereta yang tiba di Stasiun Gambir.

Baca: Masyarakat Bingung, Pemudik Harus Kantongi SIKM ke Jakarta Tapi Ada New Normal Aktivitas Publik

Calon penumpang KLB sedang mengambil nomor antrean untuk mengurus surat izin naik Kereta Api Luar Biasa ( KLB) di Stasiun Gambir, Selasa (19/5/2020)
Calon penumpang KLB sedang mengambil nomor antrean untuk mengurus surat izin naik Kereta Api Luar Biasa (KLB) di Stasiun Gambir. (TribunnewsBogor.com/Khairunnisa)

Baca: Syarat dan Cara Dapatkan SIKM, Surat Izin Keluar Masuk Jakarta selama Pandemi Corona

"Dari 49 penumpang, kami sudah cek seluruhnya," terangnya.

Setelah dilakukan pemeriksaan, sebanyak lima penumpang kereta api luar biasa rute Surabaya-Stasiun Gambir kedapatan tak membawa SIKM.

"Dari 49 orang itu ternyata ada lima orang yang tidak memiliki SIKM," jelas Bayu Megantara.

Bayu menyebut, sesuai dengan Pergub, kelima penumpang tersebut langsung menjalani karantina selama 14 hari.

Ia menambahkan, kelimanya dibawa oleh petugas menggunakan bus khusus ke Gedung KONI, Jakarta Pusat.

Baca: Tak Punya SIKM, 1.411 Kendaraan Diminta Putar Balik di Tol Jakarta-Cikampek

Baca: Ancaman Pidana jika Ketahuan Memalsukan SIKM, Pemeriksaan Hanya Pakai Smartphone

Halaman
123
Penulis: Indah Aprilin Cahyani
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas