Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Begini Respon Masyarakat Saat ACT Hadirkan Kurban Hingga Lintas Negara

Daging kurban dari Global Qurban-ACT tidak hanya dibagikan kepada warga muslim, tetapi juga dinikmati umat beragama lain.

Begini Respon Masyarakat Saat ACT Hadirkan Kurban Hingga Lintas Negara
dok. ACT
Masyarakat di lokasi kurban Kota Almaty sedang menunggu giliran mengambil daging sambil bersilaturahim. 

TRIBUNNEWS.COM - Daging kurban dari Global Qurban-ACT tidak hanya dibagikan kepada warga muslim, tetapi juga dinikmati umat beragama lain.

Tidak hanya di Indonesia saja, kurban juga didistribusikan hingga belahan bumi lainnya. Hal ini menyimbolkan bahwa kurban merupakan jembatan silaturahim dengan umat sedunia.

Di Indonesia, distribusi kurban dibagikan sampai ke Kabupaten Manggarai Utara, Nusa Tenggara Timur, pada tahun 2019 lalu. Semarak kurban ini terlihat di Desa Sita, Kecamatan Rana Mese dan Kelurahan Kota Ndora, Kecamatan Borong. Keguyuban masyarakat Manggarai Timur diakui Derniana Anguk (38), terutama di momen Iduladha. Warga Kelurahan Kota Ndora itu pun bersyukur dapat menikmati daging sapi bersama umat muslim di lingkungannya.

“Kami semua warga Kota Ndora sangat berterima kasih. Bersatu kami di sini. Kalau kami misalnya ada kerja duka, kami kompak, juga pernikahan, termasuk Iduladha ini,” katanya.

act-020720-2
Warga Tukananes, Filipina sedang mengantre untuk mendapatkan daging kurban dari Global Qurban - ACT.

Di Kelurahan Kota Ndura pula, daging kurban menyapa warga pesisir yang bermata pencaharian sebagai buruh nelayan. Budi Abdul Syukur (33), salah satu buruh nelayan, mensyukuri daging kurban yang ia dapatkan. Menurutnya, sebagai buruh nelayan, ia dan keluarga sangat jarang menikmati daging sapi.

“Biasanya hanya (menikmati daging kurban) saat hajatan. Sedangkan, untuk membeli daging jarang sekali karena uangnya lebih baik digunakan untuk kebutuhan yang lain,” ungkap Budi kala itu.

Penyembelihan 20 ekor sapi pada hari itu ditutup dengan makan bersama. Masyarakat turut mengundang camat, ustaz, pastor, dan pegawai puskesmas pada saat itu, bertepatan dengan berakhirnya Hari Tasyrik.

Warga larut dalam silaturahmi, sekaligus memaknai Iduladha dengan segenap syukur. Sebab menurut Mustaram selaku Kepala Desa Biting, warga di kecamatan Elar sangat jarang mengonsumsi daging.

Masyarakat merasakan daging kurban ini tahun 2015 ketika masuk program ACT (di Kecamatan Elar. Hingga empat tahun berlanjut, warga Desa Biting dan sejumlah desa di Kecamatan Elar masih bisa menikmati daging kurban. Menurut Arif Ibrahim, relawan Global Qurban untuk Kecamatan Elar, daging kurban sangat berarti bagi warga di daerah tersebut.

“Bagi kami, konsumsi daging sapi atau kambing sangat sulit sekali. Karena jika kami ingin mengonsumsi daging sapi, kami harus ke Ruteng dengan jarak yang sangat jauh dan harga daging yang sangat mahal,” ungkap Arif.

Halaman
123
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas