Tribun

Kasus Jiwasraya

Jampidsus Singgung Pemeriksaan Saham Grup Bakrie Sebesar Rp 1,7 Triliun Dalam Kasus Jiwasraya

Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Ali Mukartono menyebut PT Asuransi Jiwasraya (PT AJS) memiliki saham Grup Bakrie senilai Rp 1,7 tril

Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Adi Suhendi
zoom-in Jampidsus Singgung Pemeriksaan Saham Grup Bakrie Sebesar Rp 1,7 Triliun Dalam Kasus Jiwasraya
Chaerul Umam/Tribunnews.com
Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus (Plh Jampidsus) Kejaksaan Agung Ali Mukartono. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Ali Mukartono menyebut PT Asuransi Jiwasraya (PT AJS) memiliki saham Grup Bakrie senilai Rp 1,7 triliun.

Hal tersebut diungkapkan Jampidsus dalam rapat dengar pendapat dengan Panja Jiwasraya Komisi III DPR, Kamis (2/7/2020).

"Dalam laporan BPK RI, kerugian keuangan negara sebesar Rp16,8 triliun, di dalamnya terdapat kerugian keuangan negara dan penempatan saham Grup Bakrie dalam portofolio PT AJS sebesar Rp1,7 triliun," ujar Ali.

Baca: Terdakwa Jiwasraya Reaktif Covid-19, Pengacara Minta Sidang Digelar Virtual

Namun, nilai saham tersebut diketahui telah mengalami penurunan menjadi Rp 973,7 miliar per 17 Maret 2020 lalu.

"Per tanggal 17 Maret 2020 telah mengalami penurunan sebanyak Rp 973,7 miliar," kata Ali.

Ali menjelaskan Kejaksaan Agung akan mendalami dugaan keterlibatan Grup Bakrie dalam kasus tersebut.

Nantinya data transaksi tersebut akan diteliti dan diverifikasi, terutama perihal keterlibatan dalam manipulasi harga saham.

Baca: Dirut PT Jiwasraya Ungkap Kondisi Produk JS Saving Plan Periode 2012-2017

"Namun data transaksi tersebut masih perlu dilakukan penelitian sambil menunggu perkembangan penyidikan dan persidangan, khususnya sejauh mana keterlibatannya dalam memanipulasi harga saham, masih dalam verifikasi," kata dia.

Kesulitan Temukan Catatan Pembukuan Jual-Beli Saham Jiwasraya

Direktur Utama PT Asuransi Jiwasraya (Persero), Hexana Tri Sasongko, mengungkap kondisi internal perusahaan yang bergerak di bidang jasa keuangan tersebut.

Dia mengaku tidak menemukan dokumen transaksi penjualan dan pembelian saham yang dikelola secara baik di perusahaan itu.

Kondisi itu terjadi sebelum, dia menjabat sebagai Direktur Utama sejak tahun 2018.

Hal ini diungkap saat, Hexana memberikan keterangan sebagai saksi perkara dugaan korupsi pengelolaan dana dan penggunaan dana investasi PT Asuransi Jiwasraya.

Baca: Kasus Jiwasraya, MAKI Apresiasi Keberanian Jaksa Agung Bongkar Keterlibatan 13 MI

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas