Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Predator Seks Asal Perancis Bunuh Diri

Kematian Predator Seks Asal Perancis Disoroti: Soal Restitusi Korban Hingga Sindikat Internasional

Menyikapi kasus tersebut, psikolog Reza Indragiri Amriel mengatakan upaya bunuh diri di kalangan pelaku memang tinggi

Kematian Predator Seks Asal Perancis Disoroti: Soal Restitusi Korban Hingga Sindikat Internasional
Tribunnews/Herudin
Tersangka warga negara Prancis, Francois Abello Camille (FAC) ditunjukkan saat rilis di Mapolda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (9/7/2020). Francois Abello Camille ditangkap Subdit 5 Renakta Dit Reskrimum Polda Metro Jaya karena diduga mencabuli sebanyak 305 anak di bawah umur sejak Desember 2019 hingga Juni 2020. Tribunnews/Herudin 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Francois Abello Camille alias Frans, seorang warga negara Perancis terlibat kasus kekerasan seksual atau pencabulan anak di bawah umur dengan jumlah mencapai 305 anak.

Namun dia dikabarkan bunuh diri saat berada di dalam tahanan Polda Metro Jaya.

Baca: WNI Predator Seks Tewas Sebelum Mendapatkan Hukuman, Ahli Minta Penanganan Kasus Tak Boleh Berhenti

Menyikapi kasus tersebut, psikolog Reza Indragiri Amriel mengatakan upaya bunuh diri di kalangan pelaku memang tinggi.

"Ini memberikan pemahaman bahwa aparat penegak hukum perlu memperlakukan pelaku kejahatan serupa dengan pendekatan khusus. Awas, jangan sampai pelaku lainnya --termasuk pelaku WNA-- melakukan aksi fatal serupa," katanya dalam keterangan yang diterima, Senin (13/7/2020).

Selain itu, kata Reza Indragiri, korban eksploitasi berhak memperoleh perlindungan khusus dari negara dan restitusi (ganti rugi) dari pelaku.

Jika pelaku tidak mampu, lanjutnya, misalnya karena meninggal dunia, sejumlah negara memberlakukan kompensasi.

"Kewajiban membayar ganti rugi dialihkan kepada negara. Ini merupakan bentuk sanksi atas kegagalan negara melindungi warganya, anak-anak, dalam hal ini," katanya.

Reza Indragiri mengatakan pelaku eksploitasi seksual terhadap anak bukan sebagai lone wolf,melainkan sebagai bagian dari jaringan pedofilia internasional.

"Maka perlu dipastikan bahwa pelaku bukan dibunuh. Dibunuh oleh sindikat internasional tersebut. Jika mereka menggunakan cryptocurrency sebagai alat transaksi, boleh jadi penelusurannya tidak mudah. Tp semoga kepolisian tetap bisa membongkar lebih jauh pergerakan jaringan jahat internasional tersebut," ucapnya.

Meninggal di Rumah Sakit

Halaman
1234
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas