Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Keributan di Pesawat

Kronologi Cekcok Nawawi Pomolango dan Anak Amien Rais di Pesawat Garuda Versi KPK

KPK akhirnya buka suara terkait insiden keributan yang terjadi dalam kabin pesawat Garuda Indonesia GS 643 rute Gorontalo-Makassar-Jakarta, Kamis (13

Kronologi Cekcok Nawawi Pomolango dan Anak Amien Rais di Pesawat Garuda Versi KPK
Tribunnews.com/ Ilham Rian Pratama
Pelaksana Tugas (Plt) Juru Bicara Bidang Penindakan KPK Ali Fikri 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akhirnya buka suara terkait insiden keributan yang terjadi dalam kabin pesawat Garuda Indonesia GS 643 rute Gorontalo-Makassar-Jakarta, Kamis (13/8/2020).

Diketahui keributan tersebut melibatkan putra Amien Rais, Mumtaz Rais, kemudian kru pesawat, dan pimpinan KPK Nawawi Pomolango.

Plt Juru Bicara Penindakan KPK Ali Fikri mengatakan, Nawawi saat itu sedang melakukan perjalanan dinas ke Gorontalo dalam rangka menjalankan tugas kegiatan koordinasi pemberantasan korupsi dengan APH dan APIP di wilayah Provinsi Gorontalo yang dilaksanakan pada 9 Agustus sampai 12 Agustus 2020.

Baca: PAN Harap Pimpinan KPK Tak Perpanjang Persoalan Cekcok dengan Putra Amien Rais

Kemudian Nawawi kembali ke Jakarta pada Rabu (12/8/2020) dengan menggunakan pesawat Garuda Indonesia.

Perjalanan pesawat transit di Bandara di Makasar untuk pengisian bahan bakar.

"Pada saat pengisian bahan bakar, petugas pramugari sudah mengingatkan beberapa kali secara langsung ataupun secara umum melalui pengeras suara agar kepada para penumpang tidak berjalan serta tidak menggunakan alat komunikasi," kata Ali dalam keterangannya, Jumat (14/8/2020).

Selanjutnya, Nawawi saat itu melihat Mumtaz Rais tidak mengindahkan imbauan pramugari hingga sekira 3 kali.

Baca: Kronologi Cekcok Putra Amien Rais dan Pimpinan KPK di Pesawat Garuda, Menurut Polisi

Karena Mumtaz masih terus bicara melalui ponsel, sementara Nawawi melihat dari jendela di samping tempat duduknya ada kendaraan pengisi bahan bakar di sekitar pesawat, maka dengan pertimbangan keselamatan seluruh penumpang, Nawawi mengingatkan Mumtaz untuk mematuhi aturan yang berlaku dalam penerbangan.

"Namun demikian, yang bersangkutan (Mumtaz) tidak merespons dan tetap bicara melalui telpon. Nawawi kembali ke kursi, namun dikejutkan ketika penumpang yang diingatkan tadi justru kemudian mengatakan 'kamu siapa?'. Hal ini dijawab Nawawi: 'saya penumpang pesawat ini dan oleh karenanya wajib mengingatkan sesama demi keselamatan bersama'," tutur Ali.

Baca: Dirut Garuda Indonesia Jelaskan Kronologi Cekcok Putra Amien Rais dan Wakil Ketua KPK di Pesawat

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas