Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kejaksaan Agung Kebakaran

Alasan Polri Tolak Usulan Rekonstruksi Terbuka Terkait Kasus Kebakaran Kejagung RI

Bareskrim Polri menolak untuk melakukan rekonstruksi terbuka terkait kasus kebakaran di Kantor Kejaksaan Agung RI,

Alasan Polri Tolak Usulan Rekonstruksi Terbuka Terkait Kasus Kebakaran Kejagung RI
WARTAKOTA/Henry Lopulalan
Petugas Bareskrim Polri melepas Polisiline sebagai tanda usainya penyelidikan polisi di tempat kejadian perkara (TKP) kebakaran di Gedung Kejaksaan Agung, Kebayoran Baru Jakarta Selatan, Kamis (17/9/2020). Kepala Bareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo memberikan keteangan hasil Puslabfor dan telah memeriksaan 131 saksi serta mengumpulkan data-data, berkesimpulan kebakaran yang terjadi pada Sabtu 22 Agustus terdapat dugaan peristiwa pidana. (WARTAKOTA/Henry Lopulalan) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bareskrim Polri menolak untuk melakukan rekonstruksi terbuka terkait kasus kebakaran di Kantor Kejaksaan Agung RI, Jakarta Selatan pada Sabtu (22/8/2020) lalu.

Karo Penmas Humas Polri Brigjen Awi Setyono mengatakan proses rekonstruksi yang dilakukan secara terbuka dikhawatirkan dapat merusak kondisi awal Tempat Kejadian Perkara (TKP).

"Semua ada aturannya, mana yang terbuka dan tertutup. Jika olah TKP terbuka dikhawatirkan akan merusak kondisi awal TKP," kata Awi dalam keterangannya, Selasa (27/10/2020).

Baca juga: Kejagung Salahkan Produsen Penjual Cairan Pembersih Lantai Terkait Insiden Kebakaran

Menurut Awi, pihaknya telah melakukan proses rekontruksi sebanyak 6 kali dalam kasus kebakaran Kejaksaan Agung RI. Semuanya dilakukan secara tertutup tanpa dihadapan awak media.

Awi menyebutkan, hasil rekonstruksi yang telah dilakukan oleh penyidik nantinya akan diungkap di pengadilan.

"Sampai dengan saat ini rekonstruksi sudah dilakukan sebanyak 6 kali dan itu akan dibuka di pengadilan agar semua orang dapat melihat dan mengkritisi bagaimana hukum kita berjalan," ungkapnya.

Baca juga: Kompolnas: Hasil Penyidikan Kasus Kebakaran Kejagung Harus Bisa Dipertanggungjawabkan di Persidangan

Lebih lanjut, Awi menuturkan penyidik Polri dinilai telah professional dan sesuai dengan prosedur dalam menangani kasus tersebut. Kesimpulan yang diambil penyidik juga dengan mengedepankan ilmu pengetahuan.

"Selama ini Polri sudah on the track dan secara profesional, apa yang menjadi hasil olah TKP maupun hasil Labfor Polri sudah diakui tak terbantahkan, Polri menggunakan scientific crime investigation yang mengedepankan ilmu pengetahuan," pungkasnya.

Baca juga: Jawaban Polisi Soal Desakan Rekonstruksi Kebakaran Kejagung Secara Terbuka

Diberitakan sebelumnya, Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman mengaku menghormati hasil penyidikan kasus kebakaran Gedung Kejaksaan Agung (Kejagung) beserta penetapan delapan tersangkanya.

Hanya saja, Boyamin juga tetap mengkritisi Bareskrim Polri, karena banyaknya keraguan masyarakat perihal puntung rokok yang bisa menyebabkan kebakaran sebesar itu di Kejagung.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas