Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Teror Pembunuhan Satu Keluarga di Sigi, Presiden Jokowi: Masyarakat Tetap Tenang dan Jaga Persatuan

Presiden Jokowi minta seluruh masyarakat untuk tetap tenang dan jaga persatuan berkaitan dengan tragedi teror pembunuhan satu keluarga di Sigi.

Teror Pembunuhan Satu Keluarga di Sigi, Presiden Jokowi: Masyarakat Tetap Tenang dan Jaga Persatuan
Biro Pers Sekretariat Presiden
Presiden Jokowi minta seluruh masyarakat untuk tetap tenang dan jaga persatuan berkaitan dengan tragedi teror pembunuhan satu keluarga di Sigi.

"Saya juga telah memerintahkan kepada Kapolri dan Panglima TNI untuk meningkatkan kewaspadaan," ujar dia. 

2. Kronologi

Pembantaian satu keluarga di Sigi berawal dari kedatangan para pelaku. 

Menurut keterangan Kapolda Sulawesi Tengah Irjen Abdul Rakhman Baso, pelaku pembunuhan satu keluarga di Sigi berjumlah delapan orang.

Kedelapan orang ini diketahui masuk dalam daftar pencarian orang kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT).

Ia menjelaskan, kelompok orang tak dikenal itu mendatangi rumah warga untuk mengambil bahan makanan.

“Saat itu salah satu rumah didatangi oleh OTK kurang lebih 8 orang. Kemudian dari OTK ini memasuki rumah dari belakang kemudian mengambil beras kurang lebih 40 kilo. Setelah itu melakukan penganiayaan menggunakan senjata tajam,” ujar Irjen Abdul seperti dikutip dari Kompas.com.

Selain pembunuhan satu keluarga, tujuh rumah warga setempat di Sigi juga dibakar. TNI pun mengirim pasukan khusus.
Selain pembunuhan satu keluarga, tujuh rumah warga setempat di Sigi juga dibakar. TNI pun mengirim pasukan khusus. (DOK. Satgas Tinombala)

Baca juga: Konferensi Pers Bersama soal Sigi Dinilai Hambar Karena Tak Dihadiri Kapolri

Dari hasil olah TKP dan keterangan saksi, kelompok yang berjumlah sekitar delapan orang itu mirip dengan foto yang masuk dalam daftar pencarian orang di Poso.

Salah satunya mirip dengan Ali Kalora pemimpin kelompok Mujahidin Indonesia Timur di Poso.

Satuan tugas operasi Tinombala pun diturunkan ke lokasi untuk mengejar kelompok itu.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Shella Latifa A
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas