Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Epidemiolog Sebut Pasien Tidak Bergejala Jadi Faktor Sulitnya Pengendalian Pandemi Covid-19

Epidemiolog dari Griffith University Australia, Dicky Budiman mengungkap faktor pasien tidak bergejala menyulitkan pengendalian pandemi Covid-19.

Epidemiolog Sebut Pasien Tidak Bergejala Jadi Faktor Sulitnya Pengendalian Pandemi Covid-19
WARTA KOTA/WARTA KOTA/NUR ICHSAN
Susana bubaran perkantoran di Jalan Sudirman, Setiabudi, Jakarta Selatan di tengah pandemi Covid-19, Kamis(17/12/2020). Epidemiolog dari Griffith University Australia, Dicky Budiman mengungkap alasan sulitnya mengendalikan pandemi Covid-19. 

TRIBUNNEWS.COM - Epidemiolog dari Griffith University Australia, Dicky Budiman mengungkap alasan sulitnya mengendalikan pandemi Covid-19.

Menurutnya, satu di antara faktor yang membuat pandemi Covid-19 sulit ditaklukkan yakni adanya pasien virus corona yang tidak bergejala.

Baca juga: Bersepeda di Kala Pandemi Demi Menjaga Gaya Hidup Sehat

Hal itu disampaikan Dicky dalam diskusi daring bertajuk 'Indonesia Siap-siap Vaksinasi' pada Sabtu (19/4/2020).

"Bedanya (virus lain, red) dengan Covid-19, dia mayoritas tidak bergejala, sehingga ini yang membuat sulit mengendalikan," katanya.

Menurut Dicky, virus lain seperti flu burung H5N1 dan Ebola memiliki gejala yang langsung parah.

Susana bubaran perkantoran  di Jalan Sudirman, Setiabudi, Jakarta Selatan di tengah pandemi Covid-19, Kamis(17/12/2020). Gubenur DKI Jakarta Anies Baswesdan  mengeluarkan peraturan  dari tanggal 18 Desember 2020 -8 Janusari 2021 Pelaku usaha hingga perkantoran hanya boleh  buka pukul 19.00 WIB dengan kapasitas jumlah orang maksimal 50 persen. WARTA KOTA/NUR ICHSAN
Susana bubaran perkantoran di Jalan Sudirman, Setiabudi, Jakarta Selatan di tengah pandemi Covid-19, Kamis(17/12/2020). Gubenur DKI Jakarta Anies Baswesdan mengeluarkan peraturan dari tanggal 18 Desember 2020 -8 Janusari 2021 Pelaku usaha hingga perkantoran hanya boleh buka pukul 19.00 WIB dengan kapasitas jumlah orang maksimal 50 persen. WARTA KOTA/NUR ICHSAN (WARTA KOTA/WARTA KOTA/NUR ICHSAN)

Gejala yang parah ini membuat pasien tidak sempat melakukan perjalanan hingga akhirnya virus diam di satu titik dan tidak menular.

Faktor itulah yang tidak dimiliki oleh wabah Covid-19, karena banyak pasien yang tidak mengetahui dirinya tertular virus.

Baca juga: Pakar Epidemiolog Sebut Masyarakat Layak Menantikan Vaksin Sinovac, Ini Alasannya

"Sebetulnya cepat tidaknya pandemi bisa dikendalikan itu dari (tingkat) keparahan. Semakin parah gejala maka pandemi mudah dideteksi."

"Karena pasien belum sempat (melakukan perjalanan, red) sudah parah, seperti wabah SARS, MERS dan Ebola, sehingga mudah dikendalikan."

"Inilah yang membuat kenapa Covid-19 sulit dan tantangannya besar dalam pengendalian," tutur Dicky.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Inza Maliana
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas