Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Cerita Pegawai Kementerian PUPR Dipanggil Rizal Djalil dan Dikenalkan ke Kontraktor

Saksi Mochammad Natsir ungkap pernah dipanggil mantan anggota BPK Rizal Djalil, dikenalkan dengan kontraktor yang inginkan proyek di Kementerian PUPR.

Cerita Pegawai Kementerian PUPR Dipanggil Rizal Djalil dan Dikenalkan ke Kontraktor
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Layar menampilkan terdakwa mantan anggota BPK Rizal Djalil menjalani sidang perdana yang diselenggarakan secara virtual di Gedung KPK , Jakarta, Senin (28/12/2020). Terdakwa Rizal Djalil didakwa menerima suap sebesar 100 ribu dolar Singapura dari Komisaris Utama PT Minarta Dutahutama (MD) Leonardo Jusminarta Prasetyo, untuk mengubah hasil pemeriksaan BPK atas proyek Infrastruktur Air Minum dan Sanitasi Air Limbah pada Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR dan instansi terkait tahun 2014, 2015 dan 2016. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Saksi bernama Mochammad Natsir mengaku pernah dipanggil oleh mantan anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI Rizal Djalil untuk dikenalkan dengan mantan Komisaris Utama PT Minarta Dutahutama Leonardo Jusminarta Prasetyo.

Menurut penuturan Natsir, Leo menginginkan proyek di Kementerian PUPR.

Hal itu disampaikan oleh Natsir saat bersaksi dalam sidang dugaan korupsi dengan terdakwa Rizal Djalil di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (4/1/2021).

Baca juga: Mantan Anggota BPK Rizal Djalil Didakwa Terima Suap 20 Ribu Dolar AS dan 100 Ribu Dolar Singapura

Saat pertemuan itu Natsir menjabat sebagai Direktur Pengembangan Sistem Pengembangan Air Minum Kementerian PUPR.

Dalam pertemuan itu, ada tiga hal yang dibahas oleh Rizal Djalil ke Natsir.

Satu di antaranya Rizal Djalil mengenalkan Leonardo kepada Natsir.

"(Pertemuan) sekitar Oktober 2016, saya dipanggil koordinasi kegiatan dan pada kesempatan tersebut ada tiga hal pokok disampaikan Pak Rizal Djalil. Pertama tentang hasil audit BPK yang ternyata setelah saya pelajari pekerjaan pembangunan tempat evakuasi sementara atau TS di Provinsi Banten. Sehingga saya sampaikan ini bukan bidang air minum tugas saya," ucap Nasir.

"Kedua disampaikan dalam waktu dekat akan dilakukan audit PAM Satker 2015-2016. Ketiga saat saya berpamitan Pak Rizal Djalil bilang ada teman yang ingin ketemu Pak Nasir nanti staf saya yang hubungi," imbuhnya.

Baca juga: Komut PT Minarta Dutahutama Didakwa Beri Uang ke Rizal Djalil dan Pejabat Kementerian PUPR

Natsir mengatakan beberapa hari setelah pertemuan dengan Rizal Djalil, staf Rizal Djalil yang diketahui Natsir juga merupakan tim auditor BPK bernama Sudopo menghubungi Nasir.

Sudopo mengatakan akan ada teman Rizal Djalil yang ingin menemui Natsir yang belakangan diketahui bernama Leonardo Jusminarta Prasetyo.

Halaman
123
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas