Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Saksi Mengaku Diperintah Ketua GP Ansor Polisikan Gus Nur, Minta Diproses Secara Hukum

Abdul Rahman mengaku diperintah Ketua GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas untuk melaporkan Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur.

Saksi Mengaku Diperintah Ketua GP Ansor Polisikan Gus Nur, Minta Diproses Secara Hukum
Tribunnews.com/ Danang Triatmojo
Sidang kasus dugaan ujaran kebencian terhadap NU, dengan terdakwa Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (2/2/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Sekretaris Jenderal Pimpinan Pusat Gerakan Pemuda (GP) Ansor, Abdul Rahman, mengaku diperintah Ketua GP Ansor, Yaqut Cholil Qoumas, untuk membuat laporan polisi dugaan ujaran kebencian terhadap Nahdlatul Ulama (NU) yang dinyatakan Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur.

Keterangan itu disampaikan Abdul saat bersaksi dalam sidang kasus Gus Nur di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (2/2/2021).

Mulanya, tim hukum Gus Nur melontarkan sejumlah pertanyaan ke Abdul soal video wawancara terdakwa bersama Pakar Hukum Tata Negara, Refly Harun.

"Apakah dengan adanya penyataan atau rekaman video saudara sebagai anggota NU merasa nama baik NU dicemarkan?" tanya tim hukum Gus Nur.

Baca juga: Soal Kasus Ujaran Kebencian Terhadap NU, Refly Harun Akui Terkejut dengan Gus Nur

Baca juga: Pengakuan Refly Harun Saat Menjadi Saksi Dalam Sidang Kasus Ujaran Kebencian Gus Nur

Baca juga: BIKIN GEGER, Ternyata Bupati Terpilih Sabu Raijua Berstatus Warga Negara Amerika

Abdul pun menjawab dengan tegas bahwa keterangan terdakwa dalam video wawancara tersebut telah mencemarkan nama baik NU sebagai organisasi islam.

"Tentu saja," ujar Abdul.

Tim hukum Gus Nur kemudian bertanya tindak lanjut Abdul setelah merasa video tersebut mencemarkan nama baik NU.

Abdul mengaku terlebih dulu melaporkan hal itu kepada Ketua GP Ansor, Yaqut Cholil Qoumas, yang saat ini menjabat sebagai Menteri Agama.

"Setelah mengetahui video itu, beberapa saat kemudian, dalam pertemuan pertama dengan ketum GP Ansor (Yaqut) saya melaporkan," katanya.

Usai menunjukkan video wawancara Gus Nur tersebut, Yaqut kemudian menyatakan bahwa keterangan Gus Nur dalam video harus diproses secara hukum.

Baca juga: Gus Nur Ditangkap saat Sedang Bekam

Baca juga: Menag Yakin Kapolri Jenderal Listyo Sigit Jamin Toleransi dan Ibadah Umat

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas