Tribun

Kemenko Marves Gandeng Pihak Swasta Kembangkan Pendekatan Ekonomi Sirkular di Kawasan Danau Toba

Untuk memastikan terciptanya pengelolaan sampah yang lebih efisien, Kemenko Marves menerapkan pendekaan ekonomi sirkular di kawasan Danau Toba.

Penulis: Faryyanida Putwiliani
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Kemenko Marves Gandeng Pihak Swasta Kembangkan Pendekatan Ekonomi Sirkular di Kawasan Danau Toba
https://maritim.go.id/pesona-danau-toba/
Ilustrasi Danau Toba - Untuk memastikan terciptanya pengelolaan sampah yang lebih efisien, Kemenko Marves menerapkan pendekaan ekonomi sirkular di kawasan Danau Toba. 

TRIBUNNEWS.COM - Kawasan Danau Toba di Sumatera Utara telah dinobatkan sebagai salah satu dari lima tujuan wisata “super prioritas” di Indonesia.

Kawasan ini memang terkenal dengan keindahan bentang alam dan budayanya.

Tantangan yang dihadapi oleh pemerintah daerah di sekitar Danau Toba adalah daerah tersebut harus mengambil tindakan kolektif untuk memastikan terciptanya pengelolaan sampah yang lebih efisien dengan menerapkan pendekaan ekonomi sirkular.

Baca juga: Ketika Para Menteri Jokowi Belanja Produk Kreatif Khas Danau Toba

Baca juga: Menparekraf Dukung Penuh Pengembangan Produk Kreatif Danau Toba

Dikutip dari Kompas.com, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) atau Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa, mengatakan, model ekonomi sirkular ini adalah satu diantara kunci untuk mencapai nol polusi dan lingkungan yang bebas racun.

Untuk menerapkan ekonomi sirkular, maka pemerintah harus mendorong keterlibatan masyarakat serta menggandeng swasta dalam pengelolaan sampah secara terintegrasi sgar lingkungan di Danau Toba tetap sehat untuk pengunjung maupun masyarakat setempat.

Baca juga: Luncurkan Beli Kreatif Danau Toba, Presiden Jokowi: Kain Ulos dan Kopi Sidikalang Sudah Mendunia

Baca juga: Sandiaga Kunjungi Danau Toba, Pastikan Kesiapan Sebagai Salah Satu dari 5 Destinasi Super Prioritas

Dikutip press release yang diterima Tribunnews.com dari Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi pada Rabu (24/2/2021), saat ini Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi telah bekerja sama dengan pihak swasta.

Termasuk PTTEP Indonesia, mengembangkan pendekatan ekonomi sirkular di kawasan Danau Toba.

Pendekatan yang menerapkan sistem pengelolaan sampah terintegrasi tersebut diharapkan dapat mengurangi hingga 70% sampah yang akan masuk ke TPA, sungai, dan danau di kawasan itu.

Baca juga: Beli Kreatif Danau Toba Fair 2021, Upaya Bangkitkan Produk Lokal

Baca juga: Jalan-jalan ke Danau Toba, Jangan Lupa Mampir ke Spot Terbaik Adian Nalambok

Program-program Perwujudan Ekonomi Sirkular

Sebagai permulaan, ada program pendidikan untuk memastikan generasi muda sadar akan pentingnya pengelolaan sampah yang tepat sejak dini.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas