Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
TribunNews | PON XX Papua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Penangkapan Terduga Teroris

Pengamat Nilai Terduga Teroris yang Mengaku sebagai Simpatisan FPI Didasari Motivasi Politis

Pengamat terorisme UI Ridwan Habib menilai terduga teroris yang mengaku sebagai simpatisan FPI didasari motivasi politis.

Pengamat Nilai Terduga Teroris yang Mengaku sebagai Simpatisan FPI Didasari Motivasi Politis
WARTAKOTA/Henry Lopulalan
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran memberi pernyataan soal penangkapan sejumlah orang dan bahan peledak yang telah di lakukan di dua tempat berbeda yaitu Cibitung dan Condet di Polda Metrojaya, Jalan Sudirman, Jakarta Selatan, Senin (29/3/2021). Polda juga menunjukan barang bukti diantaranya adalah sejumlah senjata tajam, kaos bergambar serta ada pula baju seragam FPI, sejumlah HP, beberapa rangkaian berkabel yang diduga alat pemicu untuk bom rakit, sejumlah kartu identitas, beberapa buku dan dokumen serta barang lainnya. - Pengamat terorisme UI Ridlwan Habib menilai terduga teroris yang mengaku sebagai simpatisan FPI didasari motivasi politis. 

TRIBUNNEWS.COM - Beberapa waktu lalu tim Densus 88 Antiteror Polri telah melakukan penangkapan para terduga teroris di Jakarta-Bekasi.

Diketahui, di antara terduga teroris tersebut ada yang mengaku sebagai simpatisan Front Pembela Islam (FPI).

Menanggapi hal tersebut, pengamat terorisme Universitas Indonesia (UI) Ridwan Habib mengatakan terduga teroris biasanya keluar terlebih dahulu dari keanggotaan FPI.

"Data-data yang kita teliti yang menjadi teroris itu biasanya keluar dulu dari FPI," ucap Ridwan, dikutip dari tayangan Mata Najwa, Rabu (7/4/2021).

Ia mencontohkan, Zainal Anshori yang bergabung dengan organisasi terorisme Jamaah Ansharut Daulah (JAD) setelah keluar dari FPI.

Baca juga: Indonesia-Inggris Teken Kerja Sama Penanggulangan Terorisme

Baca juga: Misteri Abah Popon Terkuak, Terduga Teroris Mengaku Minta Ilmu Kebal Padanya, Ini Pernyataannya

Ridlwan menilai terduga teroris yang ditangkap Densus 88 ini berbeda dengan pelaku serangan di Makassar dan Mabes Polri waktu lalu.

Menurutnya, kedua pelaku serangan terorisme di Makassar dan Mabes Polri didasari pemahaman ideologis.

Sementara, terduga teroris yang mengaku simpatisan FPI itu didasari motivasi politik.

Lebih lanjut, data yang dihimpun Ridlwan, belum ada kabar keterkaitan terduga teroris itu sudah bergabung dengan JAD.

Peneliti terorisme dan intelijen dari Universitas Indonesia (UI), Ridlwan Habib, menjadi pembicara pada diskusi terkait Islamic State of Iraq and Syria (ISIS), di kantor redaksi Tribun, Jakarta Pusat, Senin (23/3/2015). TRIBUNNEWS/HERUDIN
Peneliti terorisme dan intelijen dari Universitas Indonesia (UI), Ridlwan Habib, menjadi pembicara pada diskusi terkait Islamic State of Iraq and Syria (ISIS), di kantor redaksi Tribun, Jakarta Pusat, Senin (23/3/2015). TRIBUNNEWS/HERUDIN (TRIBUNNEWS/HERUDIN )

Baca juga: Mantan Napi Terorisme: Para Ulama Perlu Diberdayakan untuk Tangkal Paham Radikal

Baca juga: Deteksi Dini Terorisme Pemerintah Harus Beri Pembekalan Mulai dari Tingkat Keluarga

"Kita cek belum ada informasi bahwa mereka bergabung dengan JAD. Penelitian kami sementara, ini terorisme politik."

Halaman
123
Penulis: Shella Latifa A
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas