Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Cuaca Ekstrem di Indonesia Timur

TNI AL Siagakan KRI Rumah Sakit Semarang untuk Bantu Korban Bencana Alam di NTT

Yudo mengatakan KRI yang juga membawa 700 ton bantuan tersebut rencananya akan tiba di Lembata pada Rabu

TNI AL Siagakan KRI Rumah Sakit Semarang untuk Bantu Korban Bencana Alam di NTT
Gita Irawan/Tribunnews.com
Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Yudo Margono memeriksa langsung barang bantuan yang sudah dimuat di lambung KRI Tanjung Kambani yang sandar di Dermaga JICT 2 Tanjung Priok Jakarta Utara pada Senin (12/4/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono mengatakan pihaknya telah menyiagakan KRI Rumah Sakit Semarang - 594 untuk membantu korban bencana alam di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Yudo mengatakan KRI yang juga membawa 700 ton bantuan tersebut rencananya akan tiba di Lembata pada Rabu (14/3/2021).

"Kemarin kita sudah geser unsur KRI Semarang, itu kapal rumah sakit. Dan begitu dia sandar di sana hari Rabu akan langsung gelar pengobatan," kata Yudo usai melakukan pemeriksaan bantuan kemanusiaan di lambung KRI Tanjung Kambani yang sandar di Dermaga JICT 2 Tanjung Priok Jakarta Utara pada Senin (12/4/2021).

Baca juga: TNI AL Kerahkan KRI Tanjung Kambani Angkut 300 Ton Bantuan untuk Korban Bencana NTT

Yudo mengatakan pihaknya juga telah menyiagakan sekitar 200 personel Marinir dari Yonmarhanlan Lanal Kupang untuk melaksanakan evakuasi dan pencarian korban.

Selain itu, kata dia, di lokasi bencana juga sudah ada pasukan organik Marinir dari Lantamal V yang juga disiagakan.

Yudo mengarakan meski sejumlah rumah personel TNI AL di sekitar lokasi bencana ikut terdampak, namun tidak ada personel yang menjadi korban jiwa.

Baca juga: Bawa Tim Kesehatan Hingga K-9, Polri Sasar Wilayah Banjir - Longsor NTT yang Sulit Dijangkau

"Walaupun banyak rumah anggota yang juga kena dampak dari bencana tapi alhamdulillah mereka tidak ada korban, tapi mereka saya perintahkan untuk segera membantu rekan-rekan lain di pulau-pulau yang terdampak bencana," kata Yudo.

Diberitakan sebelumnya TNI Angkatan Laut (TNI AL) mengerahkan empat kapal perangnya (KRI) untuk membantu mengirimkan bantuan kemanusiaan kepada korban bencana alam banjir dan tanah longsor di Nusa Tenggara Timur.

Baca juga: Kisah Bripka Sukma Pinjam Baju Teman dan Tetap Bertugas Meskipun Rumah Hancur Tersapu Banjir NTT

KRI pertama yang diberangkatkan dalam misi kemanusiaan tersebut adalah KRI Oswald Siahaan (OWA)-354.

Halaman
12
Penulis: Gita Irawan
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas