Tribun

Utang Luar Negeri Semakin Membengkak, Legislator PKS: Pengendalian Utang di Masa Depan Bakal Sulit

Prof Dr Didik J Rachbini dari Indef memperkirakan Jokowi bakal mengakhiri pemerintahannya di 2024 dengan meninggalkan utang

Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Hendra Gunawan
Utang Luar Negeri Semakin Membengkak, Legislator PKS: Pengendalian Utang di Masa Depan Bakal Sulit
Arief/Man (dpr.go.id)
Anggota Baleg (Badan Legislasi) DPR RI Anis Byarwati. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) mencatat utang luar negeri (ULN) Indonesia tembus US$422,6 miliar per akhir Februari 2021 atau setara Rp 6.164,46 triliun (kurs Rp14.587 per dolar AS).

Posisi itu naik 4 persen (yoy), lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 2,7 persen (yoy). Angka ini menunjukkan utang luar negeri Indonesia semakin membengkak.

Prof Dr Didik J Rachbini dari Indef memperkirakan Jokowi bakal mengakhiri pemerintahannya di 2024 dengan meninggalkan utang 10.000 juta dolar AS.

Didik tidak mengkhawatirkan utang sebesar itu asalkan pertumbuhan ekonomi Indonesia di atas 7 persen sampai Jokowi mengakhiri pemerintahannya. Namun, pertumbuhan ekonomi pada masa normal saja maksimal hanya 5,6 persen. Bahkan pada masa pandemi ini pertumbuhan malah minus.

Baca juga: Daftar Pebulutangkis Indonesia di Spain Masters 2021, Shesar Hiren Unggulan Satu

Terkait hal ini, anggota Komisi XI DPR RI Fraksi PKS Anis Byarwati mengatakan pihaknya sudah sering menyoroti dan juga mengingatkan pemerintah terkait utang yang makin membengkak.

Akan tetapi, kenyataan yang dihadapi Indonesia sekarang adalah defisit APBN melebar, utang melambung, tapi Pemerintah gagal membelanjakan utang.

“Ini bisa terlihat dari adanya pelebaran defisit fiskal dari 2,2% (2019) menjadi 6,3% (2020) dan diperkirakan masih akan defisit sebesar 5,7% di tahun 2021,” ujar Anis, kepada wartawan, Senin (3/5/2021).

Baca juga: Gadis di Jakarta Dibunuh Teman Pria, Berawal Tolak Ajakan Berhubungan Intim untuk Bayar Utang

Wakil Ketua Badan AKuntabilitas Keuangan Negara (BAKN) DPR RI ini menjelaskan bahwa memang defisit adalah langkah normal di saat resesi. Namun tetap diperlukan kehati-hatian dalam melaksanakan kebijakan defisit ini.

Apalagi, kata dia, sebagian besar defisit APBN dibiayai oleh utang. “Artinya semakin lebar defisit, maka utang juga semakin besar,” jelas Anis.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas