Tribun

Hari Pancasila

Filosofi Baju Adat Madura Menurut Menag di Peringatan Hari Lahir Pancasila

Yaqut mengenakan baju dan celana hitam yang dipadu dengan kaus bergaris merah putih dengan balutan odheng di kepala

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Choirul Arifin
Filosofi Baju Adat Madura Menurut Menag di Peringatan Hari Lahir Pancasila
HANDOUT
Menag Yaqut Cholil Qoumas 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengenakan baju adat dari Madura, Pesa’an, pada upacara peringatan Hari Lahir Pancasila yang dipimpin Presiden Joko Widodo (Jokowi), Selasa (1/6/2021).

Yaqut mengenakan baju dan celana hitam yang dipadu dengan kaus bergaris merah putih dengan balutan odheng di kepala dan selempang batik merah di pundak kanannya.

Dia mengaku sengaja memilih baju adat suku Madura karena menilai pakaian tersebut mudah dipakai sekaligus kaya akan nilai filosofinya. 

Baju adat Pesa’an, menurut Yaqut, adalah paduan sederhana antara baju, celana dan kaus bergaris. Untuk mendapatkannya juga bukan hal sulit karena banyak dijual di toko, pasar atau mal. 

Baca juga: Jansen Sitindaon: Jangan Gunakan Pancasila untuk Singkirkan Lawan Politik & Alat Pembenar Pemerintah

“Dari kemudahan mendapatkannya itu saya menilai bahwa baju adat Pesa’an ini adalah melambangkan makna kesederhanaan."

"Artinya, siapapun bisa membeli untuk dipakai dengan harga yang tidak mahal."

"Ini juga melambangkan sikap apa adanya orang Madura,” ujar Yaqut melalui keterangan tertulis, Selasa (1/6/2021).

Baca juga: Ini Pesan dari Masyarakat Pancasila di Titik Nol KM Indonesia Sota Merauke

Selain mudah untuk mendapatkannya, alasan Yaqut memakai baju Pesa’an adalah karena di dalamnya melambangkan kegigihan.

Ini ditandai dengan warna dominan hitam di baju adat ini. 

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas