Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ibadah Haji 2021

Bantah Pemerintah Punya Utang Haji, Menag: Hoaks, Berita Sampah

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas membantah kabar bahwa pemerintah Indonesia memiliki utang terkait penyelenggaraan ibadah haji.

Bantah Pemerintah Punya Utang Haji, Menag: Hoaks, Berita Sampah
tribunnews.com, Lusius Genik
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas atau Gus Yaqut dalam Halal Bihalal Digital Lintas Agama, Selasa (18/5/2021). Gus Yaqut meminta seluruh umat beragama di Indonesia untuk meningkatkan solidaritas di masa pandemi Covid-19. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas membantah kabar bahwa pemerintah Indonesia memiliki utang terkait penyelenggaraan ibadah haji.

Dirinya menegaskan dana jemaah haji yang batal berangkat pada tahun 2021 ini aman.

"Jadi sekali lagi dana haji aman dan sebagaimana disampaikan pak ketua komisi VIII, Indonesia ini tidak punya utang atau tagihan yang belum dibayar yang terkait haji," ujar Yaqut dalam konferensi pers di Kantor Kemenag, Jakarta Pusat, Kamis (3/6/2021).

Yaqut mengatakan kabar bahwa pemerintah memiliki utang terkait haji adalah berita bohong semata.

Menurutnya, masyarakat tidak perlu mempercayai kabar bohong tersebut.

"Jadi info soal tagihan yang belum dibayar itu 100 persen hoaks atau berita sampah semata. Jadi tidak usah dipercaya," tegas Yaqut.

Sebelumnya, pemerintah memutuskan untuk tidak memberangkatkan jemaah haji Indonesia 1442 H/2021 M.

Baca juga: Menteri Agama: Dana Jemaah Haji Aman, Bisa Diminta Kembali

Di tengah pandemi Corona Virus Disease-19 (Covid-19) yang melanda dunia, pemerintah menilai kesehatan, dan keselamatan jiwa jemaah lebih utama dan harus dikedepankan.

“Karena masih pandemi dan demi keselamatan jemaah, Pemerintah memutuskan bahwa tahun ini tidak memberangkatkan kembali jemaah haji Indonesia,” ujar Yaqut.
 

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas