Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penangkapan Terduga Teroris

Kelompok Teroris JAD Pelaku Peledakan Gereja Katedral Makassar Melebar ke Sejumlah Daerah

Kelompok teroris jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang menjadi pelaku peledakan bom gereja Katedral Makassar melebar ke sejumlah daerah.

Kelompok Teroris JAD Pelaku Peledakan Gereja Katedral Makassar Melebar ke Sejumlah Daerah
TRIBUNNEWS.COM/DANANG TRIATMOJO
Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kelompok teroris jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang menjadi pelaku peledakan bom gereja Katedral Makassar melebar ke sejumlah daerah di Indonesia.

Hal tersebut terungkap setelah Polri menangkap 11 orang terduga teroris JAD di Merauke, Papua.

Ternyata, pelaku masih satu kelompok dengan kelompok teroris di Makassar yang merupakan pelaku peledakan bom gereja Katedral Makassar.

"Kita ketahui bersama, ini merupakan satu jaringan JAD terus dikembangkan dari Makassar ternyata jaringannya melebar ke Kalimantan Timur. Kalimantan Timur disana ditangkap salah satu kelompok dari JAD. Dari Kaltim bergerak ke Papua Merauke. Di Merauke sampai saat ini yang ditangkap ada 11 orang," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (3/6/2021).

Baca juga: Kabaintelkam Polri: Kita Masih Tunggu Putusan Pengadilan Soal Kelompok Teroris di Papua

Rusdi menuturkan para terduga teroris yang ditangkap di Merauke tidak terlibat langsung dalam perencanaan peledakan bom gereja Katedral Makassar.

Mereka hanya satu jaringan dan memiliki pemahaman dan ideologis yang sama.

"Yang jelas mereka sekali lagi sudah lama tinggal di Merauke dan mendapat pemahaman radikal seperti ini ketika mereka di Merauke. Mereka membangun kelompok-kelompok ini ketika mereka berada di Marauke," jelasnya

Baca juga: Teroris JAD yang Ditangkap di Merauke Rencanakan Penyerangan Rumah Ibadah Hingga Polres

Rusdi memastikan para terduga teroris yang ditangkap di Merauke bukan orang asli Papua (OAP).

Mereka merupakan pendatang yang telah lama berdomisili di Merauke.

Halaman
123
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas