Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Bung Karno dan Visi Besar Pendidikan Indonesia: Menjadi Manusia Seutuhnya

Saat memimpin bangsa ini, Bung Karno memiliki arah kebijakan menjadikan manusia Indonesia sebagai manusia seutuhnya.

Bung Karno dan Visi Besar Pendidikan Indonesia: Menjadi Manusia Seutuhnya
humas bnpt
Anhar Gonggong 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pendidikan merupakan hal yang sangat penting, kunci utama dalam meningkatkan taraf hidup masyarakat sebuah bangsa. Karena itu, arah pendidikan sebuah bangsa haruslah jelas.

Di sinilah, saat memimpin bangsa ini, Bung Karno memiliki arah kebijakan menjadikan manusia Indonesia sebagai manusia seutuhnya.

Harapan besarnya adalah Indonesia akan maju, pendidikan sebagai alat berjuang agar dapat bersaing dengan bangsa-bangsa lain dengan tetap memegang nilai-nilai kemanusiaan.

Hal ini sesuai dengan cita-cita bangsa, bahwa pendidikan sebagai upaya mencerdaskan kehidupan berbangsa dan bernegara.

Hal ini diungkapkan oleh sejarawan Prof Dr Anhar Gonggong pada Talkshow dan Musik Bulan ‘Bung Karno Series’ yang digelar Kebudayaan Nasional Pusat (BKNP) PDI Perjuangan, Kamis (10/6/2021).

"Visi Pendidikan Bung Karno adalah bagaimana memanusia sebagai manusia, karena apa Pendidikan itu adalah orang yang dapat melihat berbagai permasalahan yang dihadapinya dengan tetap memegang nilai kemanusiaan," ungkap Anhar.

Baca juga: Bulan Bung Karno, GMNI Solo Adakan Kaderisasi bagi Anggota

Bung Karno kala itu tersadar betul, bahwa nasib bangsa saat itu jauh dari kata layak dan manusiawi. Hal ini disebabkan karena kondisi saat itu Indonesia terjajah oleh kolonialis dan imperialis.

Ini yang menjadikan alasan Bung Karno mempunyai visi pendidikan yang arahnya mencerdaskan kehidupan bangsa serta untuk memperbaiki nasib.

"Melihat kenyataan bahwa penjajah itu membunuh kita, tidak sekadar menyiksa badan tetapi juga menyiksa ini (cara berpikir) pribumi," lanjut Anhar.

Yang harus diketahui oleh anak muda sekarang bangsa Indonesia ini didirikan oleh tokoh-tokoh yang cerdas, seorang pemikir yang visioner, mereka suka membaca dan suka menulis untuk mencurahkan segala isi ide pemikiran tokoh saat itu.

Bung Karno mencurahkan segala pemikiran dan tenaganya hanya untuk kepentingan bangsa, kemajuan bangsa Indonesia juga melalui sebuah tulisan.

"Uniknya bahwa Indonesia ditegakkan oleh tokoh yang terdidik dan tercerahkan, mereka suka membaca dan menulis, pendiri negara kita tidak hanya bekerja secara fisik, tidak hanya berdemonstrasi, namun seluruhnya dicurahkan digerakkan untuk kepentingan bangsa," lanjut Anhar.

Baca juga: Bung Karno Ungkap Penyelundupan Besar-besaran Agar Pemerintah RI Tetap Survive

Bung Karno pernah mengirimkan mahasiswa ke luar negeri yang lebih ke paham sosialis, yang tak lain tujuannya adalah belajar mencari ilmu untuk bisa diterapkan di Indonesia demi memajukan kehidupan berbangsa, serta membuka ruang diplomasi untuk Irian Barat terbebas dari penjajahan Belanda.

"Bung Karno mengirim mahasiswa ke luar negeri untuk belajar berbagai hal juga untuk membuka ruang diplomasi demi membebaskan Irian Barat," kata Anhar.

Program ‘Talkshow & Musik’ BKNP PDIP dengan tema besar ‘Bung Karno Series’ hadir setiap hari pada bulan Juni pukul 16.30 WIB, tayang selama satu bulan penuh, dan dapat diikuti melalui kanal Youtube: BKNP PDI Perjuangan, Instagram: BKNPusat dan Facebook: Badan Kebudayaan Nasional Pusat.

Ikuti kami di
Penulis: Johnson Simanjuntak
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas