Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Wartawan Tewas Ditembak

Sahroni Kecam Kasus Pembunuhan Jurnalis di Sumut, Desak Kapolda Usut Tuntas

Marsal ditemukan tewas bersimbah darah di dalam mobil yang dikendarainya, pada Sabtu (19/6/2021) dini hari.

Sahroni Kecam Kasus Pembunuhan Jurnalis di Sumut, Desak Kapolda Usut Tuntas
HO/Tribun Medan
Mara Salem Harahap alias Marsal saat ditembak dan semasa hidup. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Ketua Komisi III DPR RI Fraksi Partai NasDem Ahmad Sahroni mengutuk keras tragedi tewasnya seorang jurnalis sekaligus pimpinan redaksi media online di Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara (Sumut) bernama Mara Salem Harahap alias Marsal.

Marsal ditemukan tewas bersimbah darah di dalam mobil yang dikendarainya, pada Sabtu (19/6/2021) dini hari.

Menurut Sahroni, hal itu sangat tidak bisa diterima dan dia mendesak Polda Sumut untuk mengungkap pelaku serta motif dari pembunuhan tersebut.

"Saya mengutuk keras kejadian pembunuhan terhadap insan pers seperti yang dialami Marsal. Seperti kita tahu, pers adalah pilar keempat dari demokrasi. Jadi segala tindakan yang tujuannya membungkam kebebasan pers sangat tidak bisa diterima di negara demokrasi seperti kita," katanya kepada wartawan, Selasa (22/6/2021).

Selain itu, Sahroni juga meminta jajaran Polda Sumut untuk secara serius dan tegas melakukan penyelidikan terhadap kematian Marsal.

Petugas Polres Simalungun dan Dit Reskrimum Polda Sumut melakukan olah TKP tempat dimana oknum wartawan Mara Salem Harahap alias Marsel ditembak mati, Sabtu (19/6/2021).
Petugas Polres Simalungun dan Dit Reskrimum Polda Sumut melakukan olah TKP tempat dimana oknum wartawan Mara Salem Harahap alias Marsel ditembak mati, Sabtu (19/6/2021). (Tribun Medan/Alija Magribi)

Menurutnya, pengungkapan motif pembunuhan ini sangat penting mengingat profesi Marsal sebegai jurnalis.

"Publik tentunya menunggu dan ingin tahu, apakah pembunuhan ini terkait dengan pemberitaan yang diliput Marsal atau karena hal lain? Oleh karena itulah saya mendesak Pak Kapolda Sumut untuk mengungkap kasus ini seterang-terangnya dan kita di Komisi III akan terus memantau," ujarnya.

Baca juga: Kasus Pembunuhan Wartawan di Sumut: Rekan Singgung Soal Pemberitaan Sarang Narkoba

Lebih lanjut, Sahroni menyebutkan bahwa aksi-aksi intimidasi hingga pembunuhan yang mengusik rasa aman terhadap wartawan kerap kali terjadi.

Hal ini tentunya tidak bisa dibenerkan, dan diperlukan campur tangan aparat dalam meningkatkan pengamanan terhadap jurnalis.

Sebab, kasus yang mengancam keamanan para jurnalis bukan pertama kali ini saja.

"Di Sumut sendiri dalam beberapa waktu terakhir juga ada kasus yang menimpa jurnalis Metro TV. mobilnya dibakar oleh orang tidak dikenal. Perlu diingat bahwa dalam undang-undang sudah jelas menjamin perlindungan terhadap pers. Jadi siapa saja yang menghalang-halangi jalannya kegiatan jurnalistik harus dihukum sesuai undang-undang. Aparat juga perlu meningkatkan pengamanannya terhadap jurnalis maupun kantor berita,” pungkasnya.

Penulis: chaerul umam
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas